KKHI Makkah, Apa Saja Fasilitas dan Layanannya?

Jumat , 02 Aug 2019, 10:43 WIB Reporter :Ali Yusuf/ Redaktur : Agung Sasongko
Petugas KKHI Makkah sedang merawat pasien
Petugas KKHI Makkah sedang merawat pasien

IHRAM.CO.ID, JAKARTA -- Klinik Kesehatan Haji Indonesia (KKHI) berdiri megah di kawasan Aziziyah Janubiyah, Makkah. KKHI Makkah memiliki dua fungsi.

 

Selain sebagai tempat pengobatan, gedung dengan 17 lantai ini juga difungsikan sebagai kantor. KKHI Makkah dibangun sejak tahun 2017 menggunakan DIPA Kementerian Kesehatan.

Terkait

Kepala Pusat Kesehatan Haji Eka Jusup Singka, mengatakan, KKHI Makkah yang sekarang ini memiliki kapasitas yang lebih besar dengan fasilitas layanan yang lebih lengkap ketimbang KKHI Makkah lama.

Baca Juga

"Untuk itu KKHI Makkah dapat menampung 300 lebih jamaah haji sakit dalam waktu bersamaan," kata Kepala Pusat Kesehatan Haji Eka Jusup Singka, Jumat (2/8).

Eka menuturkan, jenis layanan kesehatan yang disediakan di KKHI Makkah sangat lengkap. Meski namanya klinik, kelengkapan KKHI Makkah layaknya rumah sakit tipe C di Indonesia pada umumnya.

Untuk itu, selama di Makkah, jamaah haji Indonesia yang mengalami masalah kesehatan tidak perlu cemas, tidak mendapatkan layanan dasar dan spesialistik yang paripurna dari KKHI Makkah.

Eka menuturkan, di antara layanan medis dasar yang tersedia di KKHI Makkah antara lain layanan gawat darurat (UGD), layanan intensif (ICU), rawat jalan, rawat inap, layanan rujukan, rehabilitasi medik dan poliklinik gigi. Selain itu juga terdapat layanan penunjang seperti laboratorium, kefarmasian, layanan gizi, elektromedik hingga sanitasi.

"Bahkan KKHI Makkah juga memfasilitasi layanan safari wukuf, tanazul dan evakuasi bagi pasien yang masih dirawat," katanya.

Eka menuturkan, tidak hanya melakukan upaya kuratif rehabilitatif, KKHI Makkah juga menggiatkan kegiatan promotif preventif. Beberapa dokter dan dokter spesialis dilibatkan dalam penyampaian edukasi kesehatan bersama dengan Tim Promotif Preventif (TPP) ke kloter-kloter.

"Kegiatan prmotif preventif yang dilakukan sejak dari tanah air hingga di Arab Saudi terbukti mampu menurunkan angka kunjungan ke KKHI Makkah," katanya.

Eka menyampaikan, jumlah jamaah yang jatuh sakit dan memerlukan tindakan kuratif rehabilitatif baik di KKHI Makkah maupun RS Arab Saudi secara statistik lebih rendah dari tahun-tahun sebelumnya.

Untuk melayani jamaah haji Indonesia, KKHI didukung sumber daya manusia kesehatan yang memadai. Terdapat lebih dari 100 tenaga kesehatan yang terdiri dari dokter, dokter gigi, dokter spesialis, apoteker, perawat, sanitarian, ahli gizi, kesehatan masyarakat dan sebagainya.

Dokter spesialis yang ada terbilang komplet. Tercatat ada 9 jenis dokter ahli yang terdiri atas: 3 orang dokter spesialis penyakit dalam, 4 spesialis paru, 3 spesialis bedah, 3 spesialis jantung dan pembuluh darah, 3 spesialis syaraf, 3 spesialis kedokteran jiwa, 2 spesialis anestesi, 1 spesialis kedokteran penerbangan dan 1 spesialis rehabilitasi medik.

Seluruh aktivitas layanan medis juga didukung oleh 72 orang tenaga pendukung kesehatan yang siaga 24 jam baik di KKHI maupun di beberapa RS Arab Saudi untuk mempercepat penanganan rujukan ke RS, baik dari kloter, sektor maupun KKHI.

Tak hanya itu, upaya pembinaan, pelayanan dan perlindungan kepada jemaah haji selama di Makkah juga didukung oleh Tim Promotif Preventif sejumlah 22 orang dan Tim Gerak Cepat (TGC) Daker Makkah sebanyak 55 orang. TGC juga diperkuat dengan 11 ambulans untuk layanan kegawatdaruratan di 11 sektor di wilayah Makkah.

Dari 17 lantai, tiga lantai di antaranya digunakan untuk layanan medik langsung seperti ruang UGD, ruang ICU, ruang rawat inap, dan ruang rawat psikiatri. Sisanya diperuntukkan untuk depo farmasi, layanan penunjang medik, tempat tinggal petugas, ruang kerja, sekretariat tim, parkir kendaraan dan gudang.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini