Doa Rasulullah Saat Tinggalkan Makkah

Rabu , 05 Aug 2020, 14:12 WIB Reporter :Rizky Suryarandika/ Redaktur : Muhammad Fakhruddin
Doa Rasululloh Saat Tinggalkan Makkah. Ilustrasi Makkah tempo dulu.
Doa Rasululloh Saat Tinggalkan Makkah. Ilustrasi Makkah tempo dulu.

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA -- Musim haji 2020 resmi berakhir pada Ahad (2/8) dengan tuntasnya ritual dan pulangnya jamaah haji. Sebelum meninggalkan kota suci Makkah, jamaah haji diimbau memanjatkan doa khusus sebagaimana pernah dilakukan Rasululloh.

 

Terkait

Jika ditilik dari ulasan sejarah, doa itu dipanjatkan Rasululloh ketika dakwah ditolak mati-matian dari kaum kafir Makkah. Alhasil kondisi umat Muslim diterpa berbagai macam cobaan atas siksaan yang diterima. Maka ketika turun perintah untuk berhijrah dan meninggalkan Makkah, Rasululloh melantunkan doa khusus.

Dalam kitab Sirah Sahabat karya Syekh Muhammad Yusuf Al-Kandahlawy disebutkan Abu Nu’aim mentakhrij dari jalan Ibrahim bn Sa’d bin Muhammad bin Ishaq yang berkata ia mendengar Rasulullah mengucapkan doa. Doa itu diucapkan ketika beliau hendak meninggalkan Makkah menuju Madinah. Berikut ini doanya :

"Segala puji bagi Allah yang telah menciptakanku, yang tadinya aku bukanlah siapa-siapa. Ya Allah, tolonglah aku dalam menghadapi dunia, cobaan masa, musibah siang dan malam."

"Ya Allah, temanilah aku dalam perjalananku, jagalah keluargaku yang kutinggalkan. Berkahilah apa yang Engkau anugerahkan kepadaku, tundukkan aku kepadaMu. Tegakkanlah aku pada akhlak yang baik, buatlah aku mencintaiMu dan janganlah Engkau serahkan aku kepada manusia".

"Wahai Tuhanku, orang-orang adalah lemah sedangkan Engkau adalah Tuhanku. Aku berlindung dengan Wajah-Mu Yang Mulia, yang karenanya langit dan bumi bersinar, kegelapan tersibak dan urusan orang-orang yang terdahulu menjadi baik".

"Janganlah Engkau timpakan murkaMu dari hilangnya nikmat-Mu, datangnya siksaan-Mu, hilangnya afiat-Mu dan seluruh murka-Mu. Bagi-Mu lah segala kesudahan yang baik pada diriku menurut kesanggupanku, tiada daya kekuatan kecuali dari-Mu".

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini