Kamis 12 Nov 2020 12:22 WIB

Kerinduan Sahabat Nabi untuk Sholat Berjamaah

Sahabat Nabi merindukan sholat berjamaah.

Kerinduan Sahabat Nabi untuk Sholat Berjamaah. Foto: Sholat berjamaah (ilustrasi)
Foto: Republika/ Wihdan Hidayat
Kerinduan Sahabat Nabi untuk Sholat Berjamaah. Foto: Sholat berjamaah (ilustrasi)

IHRAM.CO.ID, MADINAH -- Kualitas keimanan para sahabat Nabi Muhammad SAW memang tak diragukan. Ini dibuktikan dengan kecintaan mereka kepada Allah yang ditunjukkan dengan tertib sholat berjamaah di masjid di awal waktu.

Dalam kitab Fadhilah Amal yang ditulis oleh Maulana Zakariya Al Khandahlawi disebutkan, pada suatu hari, Abdullah bin Umar pergi ke pasar, dan tibalah waktu shalat berjamaah. Setiap pedagang langsung menutup tokonya dan segera pergi ke masjid.

Baca Juga

Abdullah bin Umar berkata, "Mereka adalah orang-orang yang difirmankan Allah:

رِجَالٌ لَّا تُلْهِيهِمْ تِجَٰرَةٌ وَلَا بَيْعٌ عَن ذِكْرِ ٱللَّهِ وَإِقَامِ ٱلصَّلَوٰةِ وَإِيتَآءِ ٱلزَّكَوٰةِ ۙ يَخَافُونَ يَوْمًا تَتَقَلَّبُ فِيهِ ٱلْقُلُوبُ وَٱلْأَبْصَٰرُ

 

Rijālul lā tul-hīhim tijāratuw wa lā bai'un 'an żikrillāhi wa iqāmiṣ-ṣalāti wa ītā`iz-zakāti yakhāfụna yauman tataqallabu fīhil qulụbu wal-

Laki-laki yang tidak dilalaikan oleh perniagaan dan tidak (pula) oleh jual beli dari mengingati Allah, dan (dari) mendirikan sembahyang, dan (dari) membayarkan zakat. Mereka takut kepada suatu hari yang (di hari itu) hati dan penglihatan menjadi goncang.  (QS An-Nuur:37).

Abdullah bin Abbas berkata, "Mereka sangat sibuk dengan perdagangan dan jual beli, tetapi jika terdengar suara azan, mereka segera meninggalkannya dan pergi ke masjid."

Abdullah bin Abbas juga berkata, "Demi Allah, mereka adalah para pedagang, tetapi perdagangan mereka tidak melalaikan mereka dari mengingat Allah."

Suatu ketika, Abdullah bin Mas'ud pergi ke pasar, lalu terdengarlah azan. Ia melihat setiap orang meninggalkan barangnya dan bersegera ke masjid. Ia berkata, "Mereka inilah orang yang telah difirmankan Allah:

رِجَالٌ لَّا تُلْهِيهِمْ تِجَٰرَةٌ وَلَا بَيْعٌ عَن ذِكْرِ ٱللَّهِ وَإِقَامِ ٱلصَّلَوٰةِ وَإِيتَآءِ ٱلزَّكَوٰةِ ۙ يَخَافُونَ يَوْمًا تَتَقَلَّبُ فِيهِ ٱلْقُلُوبُ وَٱلْأَبْصَٰرُ

Rijālul lā tul-hīhim tijāratuw wa lā bai'un 'an żikrillāhi wa iqāmiṣ-ṣalāti wa ītā`iz-zakāti yakhāfụna yauman tataqallabu fīhil qulụbu wal-

Laki-laki yang tidak dilalaikan oleh perniagaan dan tidak (pula) oleh jual beli dari mengingati Allah, dan (dari) mendirikan sembahyang, dan (dari) membayarkan zakat. Mereka takut kepada suatu hari yang (di hari itu) hati dan penglihatan menjadi goncang.  (QS An-Nuur:37).

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement