Sabar Selama Perjalanan Haji Sebanding Dengan Sedekah

Jumat , 08 Jan 2021, 07:02 WIB Redaktur : Muhammad Subarkah
Jamaah haji di Arafah
Jamaah haji di Arafah

IHRAM.CO.ID, JAKARTA--Ibadah haji merupakan ibadah paling melalahkan karena panjang perjalanan menuju pusat ibadah di Baitullah kota Makkah. Karena jarak  tempuh sangat panjang,  perjalanan ini erat dengan kesusahan.

 

Terkait

Syekh Maulana Muhammad Zakariyya Al Kandahlawi menyarankan segala macam kesusahan dan rintangan di jalan ini hendaknya dihadapi dengan senang hati dan lapang dada. Jangan jamaah haji tak sabar aral dalam menghadapi segala onak, duri onak dan cobaan selama perjalanan.

"Jangan sampai menunjukkan ketidaksabaran dan rasa tidak syukur," kata Syekh Muhammad Zakariyya dalam kitabnya Fadhillah Haji.

Menurut Syekh Maulana Muhammad Zakariyya, para ulama menulis bahwa penderitaan apa saja yang menimpa badan di jalan ini sama kedudukannya dengan membelanjakan harta di jalan Allah. 

 

"Maksudnya kalau membelanjakan harta adalah sedekah yang bersifat kebendaan sedangkan penderitaan ini bersifat jasmani," katanya.

 

Ia juga menyarankan, dalam perjalanan haji ini para jamah haji, ketika membelanjakan hartanya selama dalam perjalanan hendaknya didasari perasaan senang dan gembira. Jadi jangan sekali-kali membelanjakan harta dijalan ini dengan hati yang sempit. 

 

"Karena telah disebutkan dalam hadits bawa satu rupiah pahalanya sama dengan  700 rupiah," katanya.

 

Selain itu kata dia, Syekh Muhammad sangat penting diperhatikan oleh para jamaah haji adalah memperhatikan hak-hak pemilik kendaraan. Jamaah tidak boleh menaruh beban di kendaraan yang lebih dari yang telah ia izinkan. 

 

"Yang diperbolehkan hanyalah meletakkan barang sesuai ongkosnya," katanya.

 

Kata dia, seandainya dengan kelebihan berat barang itu harus membayar, maka ia harus membayar. Kelebihan barang itu jangan disembunyikan begitu pun perjalanan dengan kereta api pun sama hukumnya.

 

"Para ulama kita sangat berhati-hati dalam hal ini sehingga sulit untuk dipahami," katanya.

 

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini