Dubai Buka Pusat Ritel Terbaru di Pesisir Pantai

Kamis , 18 Feb 2021, 11:43 WIB Reporter :Dea Alvi Soraya/ Redaktur : Muhammad Hafil
Dubai Buka Pusat Ritel Terbaru di Pesisir Pantai. Foto:  Kolam renang dan pantai Atlantis Hotel terlihat dengan cakrawala Dubai Marina yang terlihat di kejauhan di Dubai, Uni Emirat Arab, Selasa, 14 Juli 2020. Dubai telah dibuka kembali untuk para wisatawan, termasuk di Atlantis di Dubai yang dibuat oleh manusia buatan Dubai. Kepulauan Palm Jumeirah, meskipun pekerja di sana mengharapkan pertumbuhan yang lambat sepanjang tahun di tengah pandemi coronavirus yang sedang berlangsung.
Dubai Buka Pusat Ritel Terbaru di Pesisir Pantai. Foto: Kolam renang dan pantai Atlantis Hotel terlihat dengan cakrawala Dubai Marina yang terlihat di kejauhan di Dubai, Uni Emirat Arab, Selasa, 14 Juli 2020. Dubai telah dibuka kembali untuk para wisatawan, termasuk di Atlantis di Dubai yang dibuat oleh manusia buatan Dubai. Kepulauan Palm Jumeirah, meskipun pekerja di sana mengharapkan pertumbuhan yang lambat sepanjang tahun di tengah pandemi coronavirus yang sedang berlangsung.

IHRAM.CO.ID,DUBAI—Dubai membuka destinasi perbelanjaan baru di pesisir pantai di Deira, pusat perdagangan tertua di Dubai. Pusat perbelanjaan serba ada yang akan dinamai Souk Al Marfa itu berlokasi di dekat Mina Rashid, Mina Al Hamriya dan Dermaga Deira. 

 

Terkait

Kantor Media Pemerintah Dubai mengatakan, pusat perbelanjaan yang terdiri dari 2.500 toko itu akan beroperasi tujuh hari seminggu, begitu juga pada hari libur nasional. "Toko serba ada terpusat di Deira, pusat perdagangan tertua dan paling tradisional di Dubai, Souk Al Marfa memberikan peluang pertumbuhan yang terjangkau bagi para pedagang dengan menawarkan berbagai keuntungan,  termasuk 100 persen kepemilikan asing, repatriasi modal dan keuntungan, tidak pembatasan pergerakan mata uang, kemudahan logistik dan fasilitas tambahan seperti pergudangan, ruang kantor, ruang pamer, fasilitas ritel dan makanan tambahan; semua dengan dokumen minimal," katanya yang dikutip di Khaleej Times, Kamis (18/2). 

Baca Juga

Dubai adalah pusat ekspor ulang terbesar ketiga di dunia, yang melayani negara-negara termasuk GCC, Afrika, Irak, dan Yaman. Keberadaan Souk Al Marfa akan membawa peluang unik untuk membuka investasi masuk dan meningkatkan perdagangan dari negara-negara sekitarnya, sambungnya.

Omar Khoory, Chief Hospitality and Assets Officer, Nakheel, mengatakan, Dubai unggul dalam pergerakan barang secara global melalui fasilitas pelabuhannya, tetapi kami menemukan peluang bagi pedagang UKM di tingkat grosir. "Souk Al Marfa akan menjembatani kesenjangan ini dan memberikan pengalaman pedagang terpusat yang dinamis dan arus baru kegiatan ekonomi,” kata dia.

Mahmood Al Bastaki, Chief Operating Officer, Dubai Trade World, mengatakan, peluncuran Souk Al Marfa akan semakin meningkatkan kemampuan perdagangan grosir di Dubai. Dia berharap, proyek ini yang terintegrasi dengan aplikasi NAU, yang baru diluncurkan yang menghubungkan pemilik Dhow dengan pedagang, memungkinkan mereka untuk mencari, bernegosiasi dan memesan pengiriman, serta memanfaatkan lokasi strategis Mina Rashid, Mina Al Hamriya dan Deira Wharfage yang dikelola oleh DP World . 

Deira Islands adalah kota tepi laut baru Nakheel seluas 15,3 km persegi, dirancang untuk mengubah pusat perdagangan tradisional menjadi tujuan kelas dunia untuk kehidupan, pariwisata, ritel, dan rekreasi. Pembangunan telah menambah 40 km, termasuk 21 km dari tepi pantai, ke garis pantai Dubai.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini