Selasa 30 Mar 2021 09:02 WIB

Inggris Mulai Longgarkan Aturan Pembatasan Sosial

Kendati ada beberapa kelonggaran, pembatasan masih diberlakukan di Inggris.

Rep: Alkhaledi Kurnialam/ Red: Esthi Maharani
 Perdana Menteri Inggris Boris Johnson
Foto: AP/Kirsty Wigglesworth
Perdana Menteri Inggris Boris Johnson

IHRAM.CO.ID, LONDON -- Pemerintah Inggris telah mengambil langkah signifikan untuk keluar dari aturan lockdown dengan mengizinkan pertemuan dan kegiatan di luar ruangan untuk pertama kalinya dalam beberapa bulan. Meskipun pelonggaran ini di tengah kesulitan karena pasokan vaksin dan meningkatnya kasus di seluruh Eropa.

Masyarakat telah diizinkan bertemu di luar rumah dalam kelompok yang terdiri dari enam orang.  Fasilitas olahraga luar ruangan seperti kolam renang, lapangan tenis dan bola basket dibuka kembali, dengan langkah-langkah jarak sosial diberlakukan.

Tindakan tersebut merupakan bagian dari peta jalan Perdana Menteri Inggris Boris Johnson untuk keluar dari lockdown nasional yang diberlakukan di Inggris pada 4 Januari. Rencananya ini juga didukung oleh peluncuran vaksin yang cepat yang telah melihat lebih dari 30 juta orang atau hampir 60 persen orang dewasa sudah menerima dosis pertama di Inggris.

“Terlepas dari kemudahan hari ini, setiap orang harus terus berpegang pada aturan, mengingat tangan, wajah, ruang, dan maju ke depan untuk mendapatkan vaksin saat dipanggil. Kami harus tetap berhati-hati, dengan kasus yang meningkat di seluruh Eropa dan varian baru yang mengancam peluncuran vaksin kami,"kata Johnson dilansir dari Aljazeera, Senin (29/3).

 

Kendati ada beberapa kelonggaran, pembatasan masih diberlakukan di Inggris.  Pub, restoran, gym, bioskop, teater, museum, dan stadion masih ditutup. Orang-orang juga didorong untuk tetap bekerja dari rumah jika memungkinkan, dan liburan ke luar negeri masih dilarang. Namun, perjalanan ke luar negeri diizinkan karena beberapa alasan, seperti menghadiri pemakaman, atau untuk kebutuhan medis.

Pemerintah di bagian lain Inggris seperti Skotlandia, Wales dan Irlandia Utara juga turut mengambil langkah yang secara umum serupa.

Penggerak imunisasi Inggris adalah yang tercepat keempat di dunia setelah Israel, Uni Emirat Arab, dan Chili. Pada akhir Juli, pemerintah berharap semua orang yang berusia di atas 18 tahun sudah menerima dosis pertama. Ada dua vaksin, satu dikembangkan oleh Oxford University-AstraZeneca dan lainnya oleh BioNTech-Pfizer telah digunakan.

Tetapi pejabat kesehatan mengatakan program itu akan melambat pada bulan April karena tekanan pada pasokan, sebagian karena penundaan pengiriman dari India.

Uni Eropa, yang memiliki tingkat inokulasi yang lebih lambat, juga mengancam akan menghentikan pengiriman vaksin dari pabrik-pabrik di blok tersebut kecuali produsen terutama perusahaan Inggris-Swedia AstraZeneca yang mengirim lebih banyak suntikan ke negara-negara UE.

Inggris telah mencatat jumlah kematian terburuk di Eropa, mencatat lebih dari 126.000 kematian karena Covid-19 secara nasional. Namun, kasus dan kematian telah menurun selama penguncian saat vaksin diluncurkan, berbeda dengan bagian lain Eropa yang menghadapi kekhawatiran gelombang ketiga. Pekan lalu, Inggris juga mencatat 3.862 kasus baru yang merupakan angka harian terendah dalam enam bulan.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement