Jendral AS Ragu Keandalan Taliban Dalam Negoisasi

Sabtu , 24 Apr 2021, 16:03 WIB Redaktur : Muhammad Subarkah
Pasukan Taliban masa kini.
Pasukan Taliban masa kini.

Taliban memerintah Afghanistan dari tahun 1996 hingga 2001, ketika mereka disingkirkan oleh pasukan pimpinan AS, setelah serangan 1 September 2001 di New York City dan Washington, DC.

 

Terkait

Sejak itu mereka telah melancarkan pemberontakan jangka panjang dan masih menguasai sebagian besar wilayah.

Penarikan pasukan asing telah menimbulkan kekhawatiran bahwa negara itu dapat meletus dalam perang saudara skala penuh, menyediakan ruang bagi al-Qaeda untuk membangun kembali dan merencanakan serangan baru terhadap AS dan target lainnya.

Sebuah laporan Perserikatan Bangsa-Bangsa pada bulan Januari mengatakan ada sebanyak 500 pejuang al-Qaeda di Afghanistan dan bahwa Taliban mempertahankan hubungan dekat dengan kelompok garis keras itu. Taliban membantah kehadiran al-Qaeda di Afghanistan.

Mengumumkan keputusannya untuk menarik pasukan, Biden mengatakan AS akan memantau ancaman tersebut, mengatur kembali kemampuan kontraterorisme dan menyimpan aset substansial di kawasan itu untuk menanggapi ancaman yang muncul dari Afghanistan.

Dia memperingatkan bahwa hilangnya jaringan militer AS saat ini di Afghanistan, dan kemampuan intelijen yang dimilikinya, akan berdampak.

“Jika Anda berada di luar negeri dan Anda tidak memiliki ekosistem yang kami miliki di sana sekarang, akan lebih sulit untuk melakukannya. Bukan tidak mungkin untuk melakukan itu. Akan lebih sulit untuk melakukannya, ”katanya.

Kesaksiannya datang ketika konferensi yang didukung AS antara Taliban dan pemerintah Afghanistan yang dijadwalkan dimulai 24 April telah ditunda hingga pertengahan Mei, seperti kantor berita Reuters melaporkan.

Seorang juru bicara pemerintah Afghanistan menolak berkomentar tentang masalah tersebut. Seorang juru bicara Taliban tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu dari Turki, salah satu tuan rumah pembicaraan, mengatakan pembicaraan telah ditunda sampai setelah bulan suci Ramadhan. Dia menambahkan bahwa partisipasi dalam konferensi tetap tidak jelas.

Seorang pejabat tinggi Gedung Putih mengatakan pada hari Ahad lalu bahwa tidak ada yang dapat menawarkan jaminan tentang masa depan Afghanistan setelah pasukan asing pergi, bahkan dia menekankan AS akan tetap fokus pada ancaman yang berasal dari negara itu.

Sekitar 7.000 tentara NATO dan 6.000 kontraktor AS termasuk mereka yang mendukung militer Afghanistan dengan tugas-tugas seperti perawatan pesawat, akan ditarik.

McKenzie mengatakan dia tidak "ingin meminimalkan" potensi hilangnya kemampuan intelijen AS dan dukungan untuk militer Afghanistan yang akan ditimbulkan oleh pemindahan kontraktor.

Apakah itu akan menurunkan kemampuan pemerintah Kabul untuk mempertahankan diri dari serangan Taliban akan bergantung pada apakah negara itu retak setelah penarikan AS, kata McKenzie.

"Itu akan tergantung pada apakah suatu bangsa secara keseluruhan, apakah bangsa itu terpecah, jika ada perang saudara," ujar McKenzie.