Jumat 25 Jun 2021 19:48 WIB

Batam Kekurangan Vaksinator Covid-19

Pemerintah Kota Batam berupaya mempercepat proses vaksinasi.

Batam Kekurangan Vaksinator Covid-19. Sejumlah warga mengikuti vaksinasi massal di Sport Hall Temenggung Abdul Jamal, Batam, Kepulauan Riau, Senin (14/6/2021). Pemerintah Kepulauan Riau mendorong percepatan vaksinasi COVID-19 di Batam dan Bintan sebagai daerah yang akan  memulai rencana dibukanya perjalanan secara terbatas (travel bubble) atau gelembung koridor perjalanan untuk wisatawan mancanegara pada bulan Juli 2021.
Foto: ANTARA /Teguh Prihatna
Batam Kekurangan Vaksinator Covid-19. Sejumlah warga mengikuti vaksinasi massal di Sport Hall Temenggung Abdul Jamal, Batam, Kepulauan Riau, Senin (14/6/2021). Pemerintah Kepulauan Riau mendorong percepatan vaksinasi COVID-19 di Batam dan Bintan sebagai daerah yang akan memulai rencana dibukanya perjalanan secara terbatas (travel bubble) atau gelembung koridor perjalanan untuk wisatawan mancanegara pada bulan Juli 2021.

IHRAM.CO.ID, BATAM -- Pemerintah Kota Batam Kepulauan Riau kekurangan tenaga untuk vaksinasi Covid-19.

"Untuk memenuhi fasilitas pelayanan hingga tingkat terendah, dibutuhkan dua orang dokter per kecamatan jadi 18 orang dokter, 54 orang tenaga juru vaksin, 72 orang tenaga skrining, dan 72 orang administrasi," kata Wakil Wali Kota Batam Amsakar Achmad, Jumat (25/6).

Baca Juga

Pemerintah Kota Batam berupaya mempercepat proses vaksinasi. Selain di 21 puskesmas di penjuru pulau utama dan penyangga, diterapkan program imunisasi 1.000 orang setiap hari di kecamatan (yang terbagi di dua kelurahan) di pulau utama setiap hari. Pemkot juga bekerja sama dengan komunitas dan lembaga mendirikan pusat vaksin di sejumlah tempat, di antaranya di Temenggung Abdul Jamal bekerja sama dengan Polda, di wihara, beberapa masjid, pusat perbelanjaan dan kampus-kampus.

Karena itulah, Pemkot Batam membutuhkan tambahan tim vaksinasi. Total dibutuhkan 216 orang.

 

Ia telah meminta bantuan Pemerintah Provinsi untuk memenuhi kebutuhan itu. Awalnya Pemprov menyetujui penambahan 126 orang yang terdiri 54 orang tenaga vaksinasi, 72 tenaga administrasi dan dua orang yang bertugas untuk skrining.

Namun, kemudian terjadi pertukaran jabatan di Pemprov Kepri, maka permintaan Pemkot Batam tersebut belum dilanjutkan. "Karena di sana ada pergeseran struktur. Semalam dapat kejelasan, mereka minta waktu akan mengkomunikasikan dengan tim anggaran Pemprov dan Sekda yang baru," kata dia.

Ia berharap Pemprov bisa segera memenuhi permintaan Pemkot Batam pada awal Juli. Sedangkan untuk tenaga administrasi, ia mengumpulkan relawan yang bersedia membantu, di antaranya guru-guru yang tergabung dalam PGRI dan sejumlah mahasiswa dari berbagai perguruan tinggi.

"Untuk operator tidak ada persoalan, karena tidak dibutuhkan keahlian khusus," kata dia.

Dan untuk tenaga tambahan dokter, ia mengatakan Pemkot Batam telah menyepakati untuk melakukan rekrutmen dengan pembiayaan dari APBD Batam.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement