Ahad 04 Jul 2021 11:34 WIB

Haji Perjalanan Wisatanya Umat Islam

Haji Perjalanan Wisatanya Umat Islam

Rep: Ali Yusuf/ Red: Muhammad Hafil
 Haji Perjalanan Wisatanya Umat Islam. Foto: ilustrasi Jamaah Haji Nigeria
Foto: EPA-EFE/AMEL PAIN
Haji Perjalanan Wisatanya Umat Islam. Foto: ilustrasi Jamaah Haji Nigeria

IHRAM.CO.ID, JAKARTA--Ibadah haji merupakan perjalanan wisata (rihlah) spiritual. Dr K.H Asep Zaenal Ausop, M.Ag mengatakan, Alquran, secara berulang-ulang, memerintahkan manusia mengorbankan sebagian waktunya untuk melakukan sirrah, wisata, atau perjalanan.

"Hal ini untuk mengetahui dan merekam peninggalan sejarah umat terdahulu, baik umat yang kufur maupun umat yang sholeh," kata KH Asep  dalam bukunya 'Haji: Falsafah, Syariah dan Rihlah'.

Baca Juga

KH Asep menyampaikan wisata ini sesuai firman Allah SWT di dalam surat at-Taubah ayat 112 ditegaskan bahwa orang-orang yang baik adalah orang-orang yang bertaubat (tabi'un) yang beribadat  (abidun) orang-orang yang memuji Allah (amidun) orang-orang yang melawat (sa'ihun).

"Mereka itu adalah orang-orang yang bertaubat, yang beribadah, yang memuji Allah, yang melawat yang rukuk, yang sujud dan yang menyuruh berbuat ma'ruf dan mencegah berbuat mungkar, dan yang memelihara hukum-hukum Allah. Dan gembirakanlah orang-orang mukmin itu."

 

KH Asep mengatakan, bahwa menurut Muhammad Jamaluddin al-Qasimi, kata 'sa'ihun' yang berasal dari akar kata 'siyahah' berarti perjalanan wisata. Karena itu seyogianya manusia menyisihkan sebagai waktu untuk melakukan perjalanan wisata bermanfaat.

"Perjalanan wisata juga dapat meningkatkan iman dan keyakinan kita kepada Allah SWT," katanya.

Wisata juga sangat dianjurkan bagi kaum wanita. Hal ini sesuai firman Allah dalam surat Al-Tahrim ayat 5 yang menyebutkan 'sa'ihat' yakni para wisatawan wanita. Beberapa ayat yang memerintahkan wisata spiritual, antara lain dalam surat Al-Mukmin ayat 21 dan surah al-Ankabut ayat 20.

"Dan apakah mereka tidak mengadakan perjalanan di muka bumi, lalu memperhatikan betapa kesudahan orang-orang yang sebelum mereka. Mereka itu adalah lebih hebat kekuatannya daripada mereka dan lebih banyak bekas-bekas mereka di muka bumi, maka Allah mengazab mereka disebabkan dosa-dosa mereka. Dan mereka tidak mempunyai seorang pelindung dari azab Allah."

" Katakanlah, "Berjalanlah di muka bumi, maka perhatikanlah bagaimana Allah menciptakan manusia dari permulaannya, kemudian Allah menjadikan sekali lagi. Sesungguhnya Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu."

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement