Replika Unta hingga Peta dari Tutup Botol Cetak Rekor Dunia

Ahad , 08 Aug 2021, 18:37 WIB Reporter :Dea Alvi Soraya/ Redaktur : Nashih Nashrullah
Replika unta di Taif berhasil mencetak rekor dunia.
Replika unta di Taif berhasil mencetak rekor dunia.

IHRAM.CO.ID, TAIF—Taif memecahkan rekor dunia melalui replika unta terbesar di dunia yang diakui Guinness Book of Records pada pertengahan 2019 lalu.

 

Terkait

Replika dengan lebih 10 meter dan tinggi 4,65 meter yang dibuat dari bahan dasar baja anti-korosi dan dipercanting dengan 51 ribu lampu yang tersusun dalam bentuk geometris itu, diresmikan langsung oleh Pangeran Fahd Bin Jalawi Bin Abdulaziz, Presiden Federasi Unta Arab Saudi dua tahun lalu.

Baca Juga

Patung segitiga replika secara unik disiapkan untuk meningkatkan nilai artistiknya, menjadikannya tengara yang menonjol dan tujuan bagi wisatawan dari dalam dan luar Kerajaan. 

Replika ini adalah rekor Guinness kedua yang diumumkan selama Festival Unta Putra Mahkota, setelah edisi pertama festival ditetapkan sebagai festival olah raga unta terbesar di dunia, menampilkan partisipasi dari rekor 11.186 unta yang berkompetisi dalam 787 putaran.

Tahun lalu, Prinsipal Green Leaves Playgroup, sebuah taman kanak-kanak dan sekolah dasar di Jeddah, memecahkan rekor melalui peta dunia seluas 250 meter yang berbuat dari 350 ribu tutup botol plastik. 

Atas karyanya, mereka mendapatkan gelar sebagai pemegang Rekor Dunia Guinness dengan menciptakan mosaik terbesar di planet ini menggunakan tutup botol plastik. Rekor sebelumnya dimiliki Caroline Chaptini, yang menciptakan mosaik bulan sabit seluas 196,94 meter persegi di Miziara, Lebanon.

“Saya merasa di luar bulan. Saya benar-benar merasa pekerjaan saya terbayar,” kata Kepala Sekolah Prinsipal Green Leaves Playgroup Khulood Al-Fadli yang dikutip di Arab News, Rabu (4/8).

"Gambar tidak masalah karena ukurannya menentukan apakah saya memecahkan rekor dan Guinness World Records memiliki begitu banyak persyaratan untuk memecahkan rekor atau membuat rekor baru," katanya.

Memenuhi persyaratan untuk memecahkan rekor terbukti sangat sulit karena kondisi cuaca yang bergejolak mempengaruhi mosaik luar ruangannya, ujarnya. 

Dia mengatakan, dalam proses pembuatannya, mereka harus melewati hari-hari sulit dimana angin meniup seluruh tutup botol yang telah tersusun dan mengharuskan mereka menunda proyek selama sepekan. 

Tapi dengan tekad, konsistensi dan dengan bantuan relawan saya dan terutama keluarga dan suami saya, saya melanjutkan pekerjaan saya dan tidak pernah menyerah,” katanya.

Dia menjelaskan, proyek ini bertujuan untuk memperingati tiga hari besar, Hari Lingkungan Hidup Sedunia dengan mengumpulkan plastik dan mendaur ulang, 

Hari Laut Sedunia dengan tidak membuang plastik ke lautan atau laut karena efek negatifnya terhadap lingkungan, dan Hari Layanan Publik Perserikatan Bangsa-Bangsa dengan menekankan pentingnya kerelawanan masyarakat. Al-Fadli mengatakan bahwa ketiga hari dunia memenuhi Visi Arab Saudi 2030 dan tujuan berkelanjutannya.

Dia mengatakan target relawannya adalah anak-anak. Dia mengaku pertama kali terinspirasi oleh tanggapan siswa setelah dia memperkenalkan topik pemanasan global dan daur ulang kepada anak-anak di sekolah.  

Dengan bantuan murid-muridnya, keluarga dan teman-temannya, dan semakin banyak pendonor tutup botol plastik, dalam 40 hari kerja, berita terus menyebar dan orang-orang dari seluruh Jeddah, Makkah, Madinah, dan Taif datang untuk menyumbang.

Dia mengatakan para donor sangat ingin melihat hasilnya, bahkan relawan termuda pun bersemangat untuk melihat hasil akhirnya.

“Mereka kagum dengan betapa indah dan besarnya peta itu, mereka berjanji untuk menghemat plastik dan menggunakannya kembali atau menyumbangkannya kepada saya demi bumi,” kata dia.

Al Fadli mengatakan bahwa menciptakan seni dari daur ulang adalah pengalaman yang memuaskan dan dia selalu memiliki ketertarikan pada peta saat tumbuh dewasa. “Sejak kecil, saya suka menggambar peta. Saya tidak tahu mengapa tetapi saya merasa seperti terbang. Melihat peta besar seperti mimpi,” katanya.

Sumber: saudigazette   

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini