Rabu 11 Aug 2021 20:19 WIB

Kementerian Kesehatan Saudi Bantah Setujui Vaksin Sinovac

Pemerintah Arab Saudi membantah telah menyetujui vaksin Sinovac dan Sinopharm.

Rep: Mabruroh/ Red: Agung Sasongko
Petugas kesehatan menyiapkan vaksin Covid-19 Sinovac (ilustrasi)
Foto: ANTARA/Siswowidodo
Petugas kesehatan menyiapkan vaksin Covid-19 Sinovac (ilustrasi)

IHRAM.CO.ID, RIYADH -- Pemerintah Arab Saudi membantah telah menyetujui vaksin Sinovac dan Sinopharm digunakan di negaranya. Arab Saudi hanya menyetujui empat vaksin Covid-19, yakni Moderna, Pfizer-BioNTech, Johnson & Johnson, dan AstraZeneca-Oxford.

Dilansir dari Alarabiya, Senin (9/8), juru bicara Kementerian Kesehatan Kerajaan, Mohammed al-Abd al-Ali mengatakan, pihaknya belum menyetujui vaksin Sinopharm atau Sinovac terhadap Covid-19. Pernyataannya ini menyangkal rumor yang beredar secara online.

Baca Juga

Namun demikian, lanjut dia, bagi warga dan penduduk yang sudah menerima salah satu dari vaksin buatan China tersebut dapat mengambil suntikan booster dari salah satu vaksin yang disetujui kerajaan. Vaksin-vaksin ini di antaranya Moderna, Pfizer-BioNTech, Johnson & Johnson, dan AstraZeneca-Oxford..

Pekan lalu, portal e-visa negara itu mengatakan bahwa Arab Saudi akan mengizinkan masuknya pelancong yang telah divaksinasi dengan vaksin Sinopharm atau Sinovac, dengan catatan mereka harus menerima suntikan booster salah satu dari empat vaksin yang disetujui di Kerajaan.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement