Banyak Muslim Amerika Coba Bunuh Diri karena Depresi

Kamis , 12 Aug 2021, 19:40 WIB Reporter :Mabruroh/ Redaktur : Esthi Maharani
Depresi (ilustrasi).
Depresi (ilustrasi).

IHRAM.CO.ID, WASHINGTON -- Sebuah penelitian yang diterbitkan bulan lalu di JAMA Psychiatry menyebutkan, hampir 8 persen Muslim dalam survei melaporkan upaya bunuh diri. Angka ini lebih besar dibandingkan agama lain yakni 6 persen Katolik, 5 persen Protestan, dan 3,6 persen Yahudi.

 

Terkait

"Secara anekdot dan dalam pengaturan klinis, kami pasti melihat peningkatan bunuh diri dan upaya bunuh diri," kata Dr. Rania Awaad, Direktur Lab Kesehatan Mental Muslim & Psikologi Islam di Universitas Stanford dan peneliti dalam studi tersebut.

Para peneliti menyebutkan bahwa tingkat upaya bunuh diri yang tinggi ini berkaitan dengan faktor diskriminasi agama dan stigma masyarakat sehingga mencegah komunitas Muslim Amerika mencari layanan kesehatan mental.

Awal tahun ini, pembunuhan-bunuh diri yang melibatkan keluarga Muslim di Allen, Texas, mengirimkan gelombang kejutan ke seluruh komunitas. Farhan Towhid (19) dan Tanvir Towhid (21), keduanya dilaporkan berjuang melawan depresi, membuat perjanjian untuk mati dengan bunuh diri dan membunuh seluruh keluarga mereka sehingga mereka tidak harus hidup dengan kesedihan.

Sejak itu, diskusi publik tentang kesehatan mental, pelatihan tentang respons bunuh diri, dan lingkaran penyembuhan menjadi sangat mendesak. "Perjalanan kita masih sangat panjang. Diskusi ini hanyalah permulaannya," ujar Rania Awaad

Dari banyak faktor yang mencegah keluarga atau individu mencari perawatan kesehatan mental, stigma adalah mungkin yang paling signifikan, menurut sebuah studi 2013 yang melihat latar belakang budaya Muslim.

“Jika Anda percaya bahwa penyakit mental Anda akan mempermalukan Anda atau keluarga Anda, maka Anda cenderung untuk tetap diam tentang hal itu,” kata Dr. Farha Abbasi, pendiri Konferensi Kesehatan Mental Muslim dilansir dari NPR, Kamis (12/8).

Melalui konferensi yang diselenggarakan oleh Michigan State University selama 13 tahun, Abbasi berharap untuk menghilangkan stigma penyakit mental dalam komunitas Muslim dengan menggunakan dialog terbuka.

Setelah ibu Ahmed meninggal pada 2012, ia menciptakan SEEMA untuk mendukung keluarga yang sepertinya yang dipermalukan oleh stigma penyakit mental, terisolasi oleh komunitas mereka atau menderita sendirian.

SEEMA, diluncurkan pada 2018, menyelenggarakan kelompok pendukung dengan terapis berlisensi di pusat komunitas dan masjid dan lokakarya kesadaran yang menyoroti pentingnya kesehatan mental dan cara merawat seseorang yang berjuang dengan penyakit mental.

"Kita perlu melakukan percakapan ini untuk menghilangkan stigma dan membawa kesadaran karena orang berpikir bahwa mereka sendirian," kata Ahmed.

Abbasi, yang telah mempelajari dampak tumbuhnya Islamofobia pada kesehatan mental Muslim, mengatakan dia tidak terkejut dengan hasil studi Stanford.

"Saat ini, paparan toksisitas membuat kita lebih rentan," kata Abbasi.

Muslim AS lebih mungkin melaporkan upaya bunuh diri daripada mereka yang berasal dari negara-negara mayoritas Muslim, menurut studi Stanford. Sebagai minoritas agama di AS, Muslim sangat rentan terhadap diskriminasi agama, yang terkait dengan depresi, kecemasan, dan paranoia.

Menurut jajak pendapat 2020 dari Institute for Social Policy and Understanding, 60 persen Muslim melaporkan secara pribadi mengalami diskriminasi agama. Dan statistik kejahatan kebencian terbaru FBI pada tahun 2019 menunjukkan bahwa, dari 1.715 korban kejahatan kebencian anti-agama yang dilaporkan, 13,2 persen adalah korban bias anti-Muslim.

"Hanya ada trauma di atas trauma di atas trauma," kata Abbasi. "Dampak tumbuhnya Islamofobia, kekerasan yang ditujukan terhadap Muslim, semuanya berdampak besar pada kesehatan mental," tambahnya.

Mereka terkadang merasa sulit untuk mendamaikan perasaan dan keyakinan mereka. Misalnya saja yang terjadi pada Jessica Ali (39) yang telah bercerai dari suaminya.

Ibu dari tiga anak itu mencoba bunuh diri untuk ketiga kalinya. Dua yang pertama terjadi pada 2008 dan 2018. "Saya mulai percaya bahwa saya gila, bahwa saya pasti seorang Muslim yang buruk," ungkapnya.

Hingga akhirnya dia bergabung dengan kelompok pendukung Muslim. Di sanalah Ali, yang didiagnosis menderita depresi berat, pertama kali berdamai dengan penyakit mentalnya.

Tapi tidak semua muslim memiliki kesempatan bantuan dan dukungan yang mereka butuhkan. Untuk membantu mengatasi masalah ini, profesional kesehatan mental Muslim di seluruh negeri menyediakan sumber daya yang lebih sesuai secara budaya dan sensitif secara agama bagi umat Islam.

Dr Sameera Ahmed, direktur eksekutif The Family & Youth Institute, sebuah organisasi nirlaba Muslim, mengembangkan pencegahan bunuh diri toolkit tahun 2017 yang membantu keluarga Amerika Muslim risiko bunuh diri navigasi, intervensi, penilaian dan pencegahan.

"Mungkin ada penyedia kesehatan mental yang tersedia, tetapi jika seseorang tidak mempercayai sistemnya, mereka tidak akan menggunakannya," kata Ahmed kepada NPR.

"Kami mencoba menerjemahkan penelitian ke dalam sumber daya kesehatan mental yang disesuaikan dengan budaya dan agama yang diinformasikan kepada masyarakat dan disebarluaskan oleh para profesional kesehatan mental Muslim Amerika," tambahnya.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini