Jumat 13 Aug 2021 11:31 WIB

Muslim Edmonton Sambut Baik Perda Antidiskriminasi

Pelaku ujaran kebencian sekarang harus membayar denda lebih dari Rp 3,5 juta.

Rep: Alkhaledi Kurnialam/ Red: Esthi Maharani
Muslimah di Edmonton tengah membuat sajadah.
Foto: Edmonton Sun
Muslimah di Edmonton tengah membuat sajadah.

IHRAM.CO.ID, EDMONTON -- Oknum yang sering melakukan ujaran kebencian atau diskriminasi di Kota Edmonton, Kanada akan berpikir dua kali untuk melakukan tindakan serupa lagi. Hal ini karena mereka sekarang harus membayar denda lebih dari Rp 3,5 juta.

Dilansir dari About Islam, Kamis (12/8), sanksi ini sesuai dengan peraturan tempat umum Edmonton untuk memasukkan pelecehan atau diskriminasi berdasarkan ras, agama, identitas gender, orientasi seksual, dan pengidentifikasi lainnya sebagai perilaku yang menghasilkan denda. Menurut aturan itersebut, pelanggar pertama kali akan dihukum dengan denda Rp 3,5 juta dan insiden berulang akan menggandakan jumlah sanksi.

Aturan tersebut disetujui dengan suara bulat oleh komunitas Dewan dan komite layanan publik, peraturan tersebut akan dikirim untuk pemungutan suara terakhir pada pertemuan dewan Senin depan, CBC melaporkan.

Dewan Nasional Muslim Kanada menyambut baik perkembangan tersebut, yang terjadi di tengah lonjakan serangan anti-Muslim yang bermotivasi kebencian di kota dan daerah sekitarnya.

 

“Ini jelas merupakan langkah maju yang positif.  Apakah kita membutuhkan lebih banyak?  Ya.  Apakah cukup?  Tidak.  Tapi ini adalah langkah maju yang kritis,” jelas Koordinator komunikasi dengan NCCM, Fatema Abdulla.

Abdulla menambahkan bahwa dewan telah bekerja dengan rekan-rekan Edmonton dan mengawasi dengan cermat ancaman dan serangan terhadap wanita Muslim awal tahun ini.

Amandemen baru pertama kali ini diusulkan pada bulan April oleh Count.  Scott McKeen mengikuti serangkaian insiden di Edmonton di mana wanita Muslim menjadi sasaran ancaman dan serangan publik.

"Kami mengatakan sebagai dewan, 'Itu bukan Edmonton kami,'" kata McKeen selama pertemuan.

McKeen mengatakan peraturan yang diubah menetapkan standar dan mengirimkan pesan kepada semua orang. "Karena Edmonton kami akan menyarankan bahwa tidak benar atau adil atau pantas bahwa beberapa warga Edmonton menghadapi diskriminasi rasial atau diskriminasi berdasarkan keyakinan, identitas gender, orientasi seksual,”ujarnya.

Wanita Muslim Edmonton telah menjadi korban serangan rasis kebencian dalam beberapa bulan terakhir.  Insiden terbaru pada akhir Juni di St. Petersburg yang membuat korban harus dirawat di rumah sakit.

Merasakan panasnya retorika anti-Muslim, sebuah masjid lokal di Edmonton mengumumkan serangkaian kelas bela diri pada bulan Agustus untuk memberdayakan wanita Muslim dan memberi mereka rasa aman. Kelas-kelas ini membantu memenuhi kebutuhan penting bagi wanita Muslim yang mungkin merasa sangat rentan dalam iklim politik dan sosial saat ini.

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement