Taliban Melakukan Penyisiran dari Pintu ke Pintu

Jumat , 20 Aug 2021, 16:17 WIB Redaktur : Muhammad Subarkah
Pejuang Taliban mengibarkan bendera mereka saat berpatroli di Kabul, Afghanistan, Kamis, 19 Agustus 2021. Taliban merayakan Hari Kemerdekaan Afghanistan pada hari Kamis dengan menyatakan mereka mengalahkan Amerika Serikat
Pejuang Taliban mengibarkan bendera mereka saat berpatroli di Kabul, Afghanistan, Kamis, 19 Agustus 2021. Taliban merayakan Hari Kemerdekaan Afghanistan pada hari Kamis dengan menyatakan mereka mengalahkan Amerika Serikat

REPUBLIKA.CO.ID, Taliban akan menyisir dari rumah ke rumah untuk mencari lawan dan keluarga mereka. Hal ini menurut laporan penilaian ancaman dari PBB, yang memperdalam kekhawatiran bahwa penguasa baru Afghanistan merencanakan balas dendam.

 

Terkait

Taliban setelah mengusir pasukan pemerintah dan mengambil alih Kabul pada hari Minggu lalu untuk mengakhiri perang 20 tahun, kelompok itu telah berulang kali menjanjikan amnesti penuh sebagai bagian dari serangan kilat yang telah merekA dibuat dengan baik.

Seperti dilansir Al Jazeera. com, Taliban juga telah menyakan untuk menyakkinkan bika hak-hak kaum peremuan akan dihormati. Mereka menegaskan bahwa Taliban akan “berbeda secara positif” dari pemerintahan brutal mereka pada 1996-2001.

Tetapi hingga hari iniribuan orang masih berusaha melarikan diri dari ibu kota Kabul dengan penerbangan evakuasi. Dan laporan intelijen untuk PBB mengkonfirmasi ketakutan banyak orang.

Taliban pun telah melakukan "kunjungan dari pintu ke pintu yang ditargetkan" kepada orang-orang yang bekerja dengan pasukan AS dan NATO. Hal ini menurut dokumen rahasia dari konsultan penilaian ancaman PBB yang dilihat oleh kantor berita AFP. Laporan itu, yang ditulis oleh Pusat Analisis Global Norwegia, mengatakan para pejuang kelompok itu juga menyaring orang-orang dalam perjalanan ke bandara Kabul.

"Mereka menargetkan keluarga dari mereka yang menolak untuk menyerahkan diri, dan menuntut serta menghukum keluarga mereka 'sesuai dengan hukum Syariah'," kata Christian Nellemann, direktur eksekutif kelompok itu, mengatakan kepada AFP.

“Kami tidak berharap kedua individu yang sebelumnya bekerja dengan pasukan NATO dan AS dan sekutu mereka, bersama dengan anggota keluarga mereka akan mengalami penyiksaan dan eksekusi,'' katanya.

'Hidup di bawah ancaman'

Taliban telah membantah tuduhan semacam itu di masa lalu dan telah beberapa kali mengeluarkan pernyataan yang mengatakan para pejuang dilarang memasuki rumah-rumah pribadi. Mereka juga menegaskan bahwa perempuan dan jurnalis tidak perlu takut di bawah aturan baru mereka, meskipun beberapa pekerja media telah melaporkan dipukul dengan tongkat atau cambuk ketika mencoba merekam beberapa kekacauan yang terlihat di Kabul dalam beberapa hari terakhir.

Rob McBride dari Al Jazeera, melaporkan dari Kabul, mengatakan laporan PBB bertentangan dengan jaminan kelompok itu.

“Taliban telah mengatakan bahwa mereka tidak tertarik pada tuduhan, pembalasan. Tapi kita tahu bahwa di provinsi, di tingkat lokal, ada kasus orang yang menjadi sasaran. Ada pembalasan. Orang-orang telah terbunuh,” katanya.

“Pertanyaannya adalah seberapa besar ini pekerjaan Taliban bahkan di tingkat lokal atau seberapa besar pembalasan antar individu, antar keluarga atau kelompok etnis. Itu menjadi sangat berantakan dan sangat membingungkan ketika Anda keluar ke provinsi-provinsi Afghanistan,'' tambahnya lagi.

Selama masa kekuasaan pertama Taliban, perempuan dikeluarkan dari kehidupan publik dan anak perempuan dilarang bersekolah. Orang-orang dirajam sampai mati karena perzinahan, sementara musik dan televisi juga dilarang.

Amerika Serikat menginvasi Afghanistan dan menggulingkan kelompok itu pada tahun 2001 setelah serangan 11 September karena menyediakan perlindungan bagi al-Qaeda. Sebuah video yang diposting online oleh seorang jurnalis wanita terkenal minggu ini untuk sebuah stasiun televisi yang dikelola pemerintah menawarkan realitas yang berbeda dengan citra toleransi baru Taliban.

“Hidup kami berada di bawah ancaman,” kata Shabnam Dawran, seorang penyiar di RTA milik negara, ketika dia menceritakan bagaimana dia dikeluarkan dari kantor. “Karyawan laki-laki, mereka yang memiliki kartu kantor diizinkan masuk ke kantor tetapi saya diberitahu bahwa saya tidak dapat melanjutkan tugas saya karena sistemnya telah diubah,” katanya.

Selama masa kekuasaan pertama Taliban, perempuan dikeluarkan dari kehidupan publik dan anak perempuan dilarang bersekolah. Orang-orang dirajam sampai mati karena perzinahan, sementara musik dan televisi juga dilarang.

Rusia juga menekankan pada hari Kamis bahwa gerakan perlawanan sedang terbentuk di Lembah Panjshir, yang dipimpin oleh Wakil Presiden terguling Amrullah Saleh dan Ahmad Massoud, putra seorang pejuang anti-Taliban yang terbunuh.

“Taliban tidak menguasai seluruh wilayah Afghanistan,” kata Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov. Di Lembah Panjshir di timur laut Kabul, Ahmad Massoud, putra pejuang anti-Taliban paling terkenal di Afghanistan Ahmad Shah Massoud, mengatakan dia “siap untuk mengikuti jejak ayahnya”.

“Tetapi kami membutuhkan lebih banyak senjata, lebih banyak amunisi, dan lebih banyak persediaan,” tulis Massoud di surat kabar Washington Post.

Puluhan ribu orang telah mencoba melarikan diri dari Afghanistan sejak Taliban menyerbu ibu kota. AS pada Kamis mengatakan telah menerbangkan sekitar 9.000 orang keluar dari Kabul sejak 14 Agustus. Kekacauan meletus di bandara minggu ini, ketika warga Afghanistan yang panik mencari cara untuk meninggalkan negara itu.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini