Muhammadiyah Dirikan Universitas Sibermu

Rabu , 06 Oct 2021, 19:17 WIB Redaktur : Ani Nursalikah
Muhammadiyah Dirikan Universitas Sibermu. Ketua Umum PP Muhammadiyah, Prof Haedar Nashir.
Muhammadiyah Dirikan Universitas Sibermu. Ketua Umum PP Muhammadiyah, Prof Haedar Nashir.

IHRAM.CO.ID, YOGYAKARTA -- Pimpinan Pusat Muhammadiyah mendirikan Universitas Siber Muhammadiyah (Sibermu). Pendirian universitas ini untuk mendukung pengembangan SDM yang siap menghadapi tantangan era Revolusi Industri 4.0.

 

Terkait

"Universitas SiberMu merupakan mandat negara kepada Muhammadiyah untuk mengisi ruang baru sebagai irisan dari Revolusi Industri 4.0," kata Ketua Umum PP Muhammadiyah Haedar Nashir saat peluncuran Universitas Sibermu di Kantor PP Muhammadiyah Yogyakarta, Rabu (6/10).

Baca Juga

Ia bersyukur dan berterima kasih kepada pihak-pihak yang mendukung proses panjang pengajuan izin pendirian Universitas Sibermu. Haedar menegaskan jalur panjang yang telah dilewati untuk izin operasional sudah menempuh jalur resmi, legal, objektif dan mengikuti sistem. Jalur tersebut telah menjadi tradisi dan cara berpikir Muhammadiyah.

"Muhammadiyah tidak terbiasa instan dan menerabas. Ini sebagai bentuk kita mengedukasi masyarakat dan bangsa ini bahwa Indonesia tegak baik sebagai state/negara, maupun sebagai bangsa," kata dia.

Ia menyebut pendirian Universitas Sibermu ini sebagai langkah konkret dan bukan sekadar retorika dari Muhammadiyah dalam menyambut era revolusi industri 4.0. "Kita akan betul-betul menyelenggarakan universitas ini dengan seksama, dengan sistem yang baik," kata dia.

Melalui keberadaan Universitas Sibermu, Haedar berharap akan ada reorientasi pemahaman umum mengenai dunia siber atau yang lebih dikenal dengan dunia maya. Menurutnya, konsep maya sekarang bisa dirumuskan dengan sesuatu yang nyata adanya.

"Yakni dengan keberadaan dunia maya kita ini, bahwa dunia digital, daring, dan dunia sistem informasi yang bersifat terobosan di revolusi 4.0 ini sesungguhnya sudah merupakan realitas baru. Dan ini sekaligus juga menyertakan kita berpikir secara ontologis yang baru," kata dia.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini