Petani Muslim Sumbangkan Sebagian Lahan untuk Kuil Kali

Jumat , 19 Nov 2021, 22:30 WIB Reporter :Kiki Sakinah/ Redaktur : Esthi Maharani
Kuil di India / Ilustrasi
Kuil di India / Ilustrasi

IHRAM.CO.ID, KOLKATA -- Seorang petani Muslim miskin di distrik Nadia, Bengala Barat (West Bengal), India, menyumbangkan sebagian lahannya untuk membangun kuil Kali. Desa Bhimpur memiliki 450 keluarga yang tampak ganjil, 150 di antaranya adalah Muslim. Desa ini terletak di sebelah pagar perbatasan Indo-Bangla.

 

Terkait

Awalnya, penduduk desa Hindu menggunakan sebidang tanah kosong di samping jalan perbatasan untuk Kali Puja. Akan tetapi, mereka perlu meminta izin dari Pasukan Keamanan Perbatasan (BSF) setiap tahun.

Baca Juga

Tahun ini, BSF awalnya tidak siap untuk memberikan izin penggunaan lahan yang menyentuh lahan petani miskin bernama Hannan Mondal tersebut. Namun, Mondal justru memutuskan untuk menyelesaikan masalah tersebut secara permanen.

Petani kecil itu menyumbangkan sebagian dari tanahnya kepada penduduk desa untuk membangun kuil Kali yang permanen. Hannan menyumbangkan sebidang tanah seluas sekitar 460 kaki persegi kepada panitia Kali Puja tersebut.

"Setiap tahun, warga desa khawatir dengan sinyal hijau BSF untuk mengadakan Puja. Saya tidak pernah berpikir bahwa Puja tidak akan diadakan karena masalah tanah ini. Saya memutuskan untuk menyumbangkan sebidang tanah agar dapat dibangun candi permanen di sana, di mana Kali Puja akan diselenggarakan setiap tahun," kata Hannan, dilansir di New Indian Express, Kamis (18/11)

Menjelang pemilihan anggota dewan, distrik Nadia masuk dalam daftar tokoh partai Bharatiya Janata (BJP), karena didominasi oleh Matuas, sebuah sekte agama Hindu yang bermigrasi dari Bangladesh.

Selama kampanye jajak pendapat enam bulan lalu, para pemimpin BJP mencoba merayu pemilih pengungsi Hindu dengan berbicara tentang dugaan kekejaman oleh Muslim di Bangladesh sambil menjelaskan mengapa Matuas harus bermigrasi dari negara itu selama Pemisahan. Namun hal itu tampaknya tidak sesuai dengan fakta yang ada, seperti kerukunan yang ditunjukkan oleh petani Muslim ini dengan penduduk desa Hindu.

"Ini adalah warna asli India. Bengal selalu terkenal dengan kerukunan komunal dan perselisihan komunal tidak memiliki tempat di sini. Kami semua berterima kasih kepada Hannan karena telah memberikan contoh persaudaraan," kata presiden Komite Kali Puja, Bimal Sarkar.

Menyambut keputusan Hannan, penduduk desa Hindu di Bhimpur mengatakan bahwa partai-partai politik, yang mencoba memainkan kartu agama untuk mengantongi suara awal tahun ini, harus mengambil pelajaran dari sikap orang miskin ini.

"Kami menyaksikan upaya yang belum pernah terlihat sebelumnya untuk mempolarisasi pemilih di garis agama menjelang pemilihan Majelis. Pengorbanan Butr Hannan memperjelas bahwa garis politik seperti itu tidak akan berhasil di Bengal," kata seorang penduduk desa.

Awal tahun ini sebelum pemilihan Majelis di Benggala Barat, ada upaya untuk membagi pemilih berdasarkan garis agama. Penduduk desa Bhimpur di mana petani Muslim telah menyumbangkan tanah untuk kuil Kali, mengatakan bahwa insiden ini menunjukkan taktik seperti itu tidak akan berhasil di negara bagian India tersebut.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini