Ahad 12 Dec 2021 17:17 WIB

PM Israel Melakukan Kunjungan Resmi Pertama ke UEA 

UEA bersama dengan Bahrain, Sudan dan Maroko normalisasi hubungan dengan Israel.

Rep: Rizki Jaramaya/ Red: Agung Sasongko
Perdana Menteri Israel Naftali Bennett memimpin rapat kabinet di kantor perdana menteri di Yerusalem, Ahad, 5 Desember 2021. Bennett pada hari Minggu mendesak kekuatan dunia untuk mengambil garis keras terhadap Iran dalam negosiasi untuk mengekang program nuklir negara itu, sebagai puncaknya pejabat pertahanan dan intelijen menuju ke Washington di tengah pembicaraan yang gagal.
Foto: AP/Gil Cohen-Magen/Pool AFP
Perdana Menteri Israel Naftali Bennett memimpin rapat kabinet di kantor perdana menteri di Yerusalem, Ahad, 5 Desember 2021. Bennett pada hari Minggu mendesak kekuatan dunia untuk mengambil garis keras terhadap Iran dalam negosiasi untuk mengekang program nuklir negara itu, sebagai puncaknya pejabat pertahanan dan intelijen menuju ke Washington di tengah pembicaraan yang gagal.

IHRAM.CO.ID, YERUSALEM -- Perdana Menteri Israel Naftali Bennett melakukan kunjungan pertama ke Uni Emirat Arab (UEA) pada Ahad (12/12), sejak kedua negara memutuskan untuk menormalkan hubungan tahun lalu. Perjalanan itu dilakukan di tengah ketegangan regional, ketika kekuatan dunia mencoba memperbarui kesepakatan nuklir dengan Iran.  

"Saya akan pergi hari ini ke Uni Emirat Arab, dalam kunjungan pertama perdana menteri Israel," kata Bennett.

Baca Juga

Bennett dijadwalkan bertemu Putra Mahkota Abu Dhabi, Sheikh Mohammed bin Zayed al-Nahyan pada Senin (13/12). Kantor Bennett mengatakan, kedua pemimpin akan membahas hubungan yang semakin dalam, dengan penekanan pada masalah ekonomi. Hubungan ekonomi kedua negara akan berkontribusi pada kemakmuran, kesejahteraan dan memperkuat stabilitas antara negara. 

Tahun lalu, UEA bersama dengan Bahrain, Sudan dan Maroko menormalkan hubungan dengan Israel di bawah inisiatif yang disponsori Amerika Serikat (AS), yaitu Kesepakatan Abraham atau Abraham Accord. Bennett akan menjadi perdana menteri Israel pertama yang berkunjung ke salah satu dari empat negara Arab tersebut. 

 

Abu Dhabi mengatakan, kesepakatan normalisasi itu adalah upaya untuk mencegah pencaplokan yang direncanakan Tel Aviv atas Tepi Barat yang diduduki. Namun para kritikus percaya bahwa, upaya normalisasi telah dilakukan selama bertahun-tahun. Karena pejabat Israel telah melakukan kunjungan resmi, dan menghadiri konferensi ke UEA.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement