Rabu 22 Dec 2021 19:11 WIB

Perayaan Kematian Rumi Kembali Digelar di Turki

Peringatan kematian Rumi kembali digelar pasca pandemi Corona

Rep: Dwina Agustin/ap/ Red: Muhammad Subarkah
Jalaluddin ar-Rumi (ilustrasi).
Foto: quantummethod.org
Jalaluddin ar-Rumi (ilustrasi).

REPUBLIKA.CO.ID, KONYA -- Setiap tahun, ribuan orang melakukan perjalanan ke kota Konya di Turki. Kunjungan ini untuk menghadiri serangkaian acara dan upacara selama seminggu yang menandai kematian penyair, cendekiawan Islam abad ke-13, dan Sufi Jalaluddin Rumi.

Tapi, alih-alih meratapi kematian Rumi, upacara-upacara tersebut merayakan yang diyakini para pengikutnya sebagai persatuannya dengan Tuhan. Acara utama dari "Sheb-i Arus" atau "malam persatuan", adalah ritual mempesona yang dilakukan oleh para pengikut Maulawiyah dengan Tarian Sufi.

Ritual dimulai dengan pembacaan doa dan ayat-ayat dari Alquran. Mereka yang mengenakan jubah putih panjang melambangkan kain kafan, jubah hitam melambangkan makam, dan tutup kepala panjang melambangkan batu nisan, kemudian bangkit dari tanah untuk saling memberi hormat.

Meninggalkan jubah mereka di tanah, kemudian mengambil tempat di sekitar lantai melingkar dan mulai berputar untuk mencapai keadaan seperti tak sadarkan diri yang diyakini sedang menyatukan diri dengan Tuhan. Ritual ini dilakukan dengan suara nyanyian dan musik dari seruling dan instrumen lainnya.

 

Saat mereka berputar, tangan kanan secara simbolis menghadap ke atas menuju Tuhan, sementara tangan kiri mereka mengarah ke bawah menghadap Bumi. Upacara berakhir sama seperti saat dimulai, dengan pembacaan doa.

Rumi yang dikenal sebagai Mevlana di Turki, lahir di Balkh  yang sekarang berada di Afghanistan pada 1207. Dia menetap di Konya dan meninggal pada 17 Desember 1273. Putranya, Sultan Veled, mendirikan Maulawiyah yang merujuk pada tasawuf dalam Islam saat ayahnya meninggal dunia.

Meskipun perintah agama dilarang di Turki pada awal 1920-an dengan berdirinya republik sekuler, ritual Maulawiyah dianggap sebagai warisan budaya dan itu sebagian besar ditoleransi. Sekarang ada banyak perkumpulan sufi Maulawiyah di seluruh dunia. Pada 2005, badan budaya Perserikatan Bangsa-Bangsa, UNESCO, menyatakan ritual ini sebagai mahakarya warisan lisan dan takbenda kemanusiaan.

Struktur yang menahan makam Rumi di Konya sekarang menjadi museum sekaligus situs ziarah. Tahun ini, pengunjung dapat kembali ke upacara penghormatan kepada Rumi, setelah pandemi virus korona memaksa peringatan tahun lalu diadakan tanpa penonton.

Seorang pengunjung dari Amerika Serikat, Rupert Flowers, mengatakan melakukan perjalanan ke Konya. Dia berkunjung karena terinspirasi oleh syair Rumi yang paling terkenal dan ramah.

"Datang! Datang lagi! Siapapun, apapun dirimu, datanglah!

“Orang kafir, penyembah berhala atau penyembah api, datang!

“Bahkan jika kamu menyangkal sumpahmu seratus kali, datanglah!

“Pintu kami adalah pintu harapan, ayo! Datanglah apa adanya!” 

https://apnews.com/article/coronavirus-pandemic-lifestyle-health-arts-and-entertainment-turkey-d10e99bb4a521ae70b05c985a8376c06

 
 

 

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement