Rabu 05 Jan 2022 14:42 WIB

Falconry, Olahraga Para Raja Arab 

Falconry, Olahraga Para Raja Arab 

Rep: Dea Alvi Soraya/ Red: Muhammad Hafil
Sebanyak 210 elang falcon atau burung alap-alap akan bersaing pada hari kelima Festival Elang Raja Abdul Aziz di Malham, Riyadh Utara, Arab Saudi.
Foto: SPA
Sebanyak 210 elang falcon atau burung alap-alap akan bersaing pada hari kelima Festival Elang Raja Abdul Aziz di Malham, Riyadh Utara, Arab Saudi.

IHRAM.CO.ID,JEDDAH—Falconry merupakan olahraga tradisional yang telah diwariskan secara turun-temurun dalam berbagai budaya di seluruh dunia, termasuk Arab Saudi. Secara global, olahraga ini telah dipraktekkan selama 4.000 tahun dan menjadi olahraga yang masuk dalam Konvensi Perlindungan Warisan Budaya Takbenda UNESCO, yang juga menobatkan elang sebagai warisan manusia yang hidup.  

Menurut daftar Warisan Budaya Takbenda UNESCO, praktik sosial, keahlian tradisional, seperangkat keterampilan, dan pengetahuan yang dibagikan masyarakat memungkinkan mereka menjadi bagian dari upaya pelestarian global, seperti halnya dengan elang dan elang sebagai olahraga. Daftar ini tidak hanya mencakup negara-negara Arab seperti Arab Saudi dan Qatar, tetapi juga Spanyol, Italia, Korea Selatan, Hongaria, dan banyak lagi.

Baca Juga

Falconry telah menjadi simbol budaya internasional dan, baru-baru ini, Arab Saudi telah melihat langkah besar dalam regulasi dan pelestarian warisan olahraga. Pada Desember 2020, Kerajaan mengambil inisiatif untuk melepaskan elang ke alam liar di mana mereka berada, mengambil langkah besar untuk melindungi satwa liar. Program itu disebut Hadad dan diluncurkan sebagai yang pertama di Arab Saudi. Ini didukung oleh Pasukan Khusus untuk Keamanan Lingkungan dan Pusat Nasional untuk Pengembangan Satwa Liar.

Sejarah pelatihan elang di Kerajaan sendiri berasal di Semenanjung Arab dari akar warisan Badui berburu dengan elang. Falconry juga merupakan hobi dan olahraga para raja, dengan kedalaman sejarah dalam budaya Saudi dan hasrat untuk melestarikannya hadir dengan warisan budaya yang kaya yang telah diturunkan dari generasi ke generasi. Ketika berburu dilarang di semenanjung Arab pada 1975, olahraga tradisional elang masih terus berkembang dan disebut sebagai “olahraga para raja” oleh Sultan bin Towais Al-Qahtani, seorang pengusaha dan ahli di bidang dgn memakai elang

 

Pada tahun 2019, Festival Elang Raja Abdulaziz (KAFF) tahunan didirikan di bawah Klub Falcon Saudi, menciptakan arena internasional dan lokal bagi para elang untuk berpartisipasi dalam kompetisi dengan hadiah keuangan seperti Al-Melwah atau panggilan elang 400 m, dan elang Al-Mazayen kontes kecantikan. KAFF ketiga, diadakan di markas besar SFC di Riyadh, menarik peserta internasional dan 2.110 elang.

Empat tahun lalu, Al-Nadir For Falcons membuka pintunya untuk umum sebagai pusat lelang, pemeliharaan, pelatihan, produksi, dan perawatan rumah sakit untuk elang. Pusat ini didirikan pada tahun 2017 oleh Khalid bin Towais Al-Qahtani, kakak laki-laki Sultan bin Towais.

“Pusat ini awalnya hanya sebagai hobi, tradisional jika boleh saya katakan, sampai kami mengembangkannya menjadi proyek yang terintegrasi menjadi pusat perawatan dan pelatihan elang dan elang yang lengkap dan terpercaya,” kata Al-Qahtani, mengatakan bahwa pusat tersebut menyediakan layanan pelatihan pendidikan untuk semua tingkat falconer, apakah mereka profesional atau amatir, dan termasuk beberapa perawatan pengobatan alternatif oleh para ahli dan falconer yang ahli di bidangnya.

“Kami sebagai center berpartisipasi dalam beberapa kompetisi dan festival lokal dan internasional, seperti partisipasi kami dalam Hari Nasional ke-89 dan ke-90, dan bergabung dengan Saudi Airlines dalam pembuatan video klip tentang KTT. Kami juga berpartisipasi dalam KAFF edisi ketiga, meliputi Pameran Perburuan dan Elang Internasional S'hail Katara di Qatar, dan Pameran Perburuan dan Berkuda Internasional Abu Dhabi di UEA,” kata Al-Qahtani ketika ditanya Arab News tentang partisipasi aktif pusat dalam festival dan kegiatan elang.

Al-Qahtani memenangkan tempat pertama di kompetisi Al-Mazayen Piala Musim Riyadh dan tempat keempat di Al-Mazayen KAFF. Tapi pusat ini bukan satu-satunya di Kerajaan yang memproduksi dan membiakkan elang. “Ada pusat khusus untuk produksi lokal, dan kami melihat produksi mereka tahun ini di lelang internasional, di mana mereka mencapai sukses besar,” kata Al-Qahtani. 

“Produksi lokal juga mengikuti kompetisi Al-Melwah dan meraih rekor di kompetisi Al-Mazayen, meraih juara pertama dalam kompetisi ini. Kami bangga dengan pencapaian nasional ini, namun saat ini belum ada pusat resmi dari negara, tetapi banyak didirikan oleh elang warga.”

Ketika ditanya apakah ada yang bisa mendapatkan burung elang, Al-Qahtani mengatakan semua orang bisa mendapatkan burung ini. “Penting untuk disebutkan bahwa SFC memberi kami banyak layanan untuk melayani bidang ini dan dalam pelestarian warisan yang mengakar ini dalam hal mengadakan kompetisi, memfasilitasi prosedur untuk memperoleh elang, mengadakan lelang tahunan untuk elang migrasi yang ditawarkan. lokal dan internasional untuk peternakan eksternal dan elang. Di sana juga ada pameran tahunan di Malham di Riyadh,” jelasnya.

Dia membuat daftar jenis utama elang atau subspesies, yaitu Gyr, Shaheen, Peregrine, Grey. Perbedaan antara elang ini adalah ukuran, bentuk, dan warnanya, di mana setiap kategori memiliki ceruknya sendiri. “Falconry adalah hobi dan olahraga para raja, dengan kedalaman sejarah dalam budaya Saudi dan hasrat untuk melestarikannya hadir dengan warisan budaya yang kaya yang telah diturunkan dari generasi ke generasi, mendorong Kerajaan Arab Saudi untuk merawatnya, dokumen itu, dan mengaturnya melalui rencana pengembangannya dan Visi strategis 2030 yang ambisius, dengan tujuan yang berkaitan dengan pengembangan berbagai aspek kehidupan ilmiah, ekonomi, rekreasi, dan budaya,” pungkasnya. 

sumber

https://www.arabnews.com/node/1998036/saudi-arabia

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement