Samarkand Wajah Eksotisme di Jalur Sutra

Rabu , 12 Jan 2022, 17:00 WIB Reporter :Umar Mukhtar/ Redaktur : Agung Sasongko
Masjid Bibi-Khanum, Samarkand, Uzbekistan.
Masjid Bibi-Khanum, Samarkand, Uzbekistan.

Meski tidak pernah mengunjungi kota itu, Christopher Marlowe menulis tentang menara bersinar yang akan mencemaskan langit di Samarkand. Dan Edgar Allan Poe menyebut kota itu ratu Bumi, dan James Elroy Flecker mungkin berjudul puisinya yang paling terkenal "Perjalanan Emas" ke Samarkand.

 

Terkait

Dalam upaya untuk menangkap romansa dan kegembiraan itu, dan juga untuk menciptakan identitas nasional, pemerintah berturut-turut di Uzbekistan mendirikan banyak patung Timur, menempelkan merek Jalur Sutra di seluruh negeri, dan terutama melakukan perbaikan besar pada bangunan bersejarah, termasuk di Samarkand. Pekerjaan restorasi ini melampaui Masjid Bibi Khanym.

Jalan masuk mausoleum agung Timur, misalnya, telah dibangun kembali secara substansial dan dihiasi dengan prasasti Al-Qur'an baru. Di pusat kota, alun-alun yang dikenal sebagai Registan diapit oleh tiga madrasah besar, sekolah agama Islam, yang semuanya telah di-re-tile, setiap permukaan sekarang dihiasi dengan pola kaleidoskopik. Situs-situs lain dan kota-kota Uzbekistan lainnya telah mengalami perbaikan serupa juga.

Beberapa berpendapat bahwa sejarah Uzbekistan mungkin telah hilang selamanya tanpa restorasi seperti itu. Monumen-monumen ini telah dirusak oleh gempa bumi dan dijarah untuk bahan bangunan, mungkin akan runtuh seluruhnya jika tidak diperbaiki. Banyak pengunjung yang senang dengan hasilnya, mengagumi ukuran dan keindahan portico ubin yang indah, kubah warna-warni, dan halaman yang diaspal.