Samarkand Wajah Eksotisme di Jalur Sutra

Rabu , 12 Jan 2022, 17:00 WIB Reporter :Umar Mukhtar/ Redaktur : Agung Sasongko
Masjid Bibi-Khanum, Samarkand, Uzbekistan.
Masjid Bibi-Khanum, Samarkand, Uzbekistan.

Ketika landmark paling terkenal di Uzbekistan mungkin mengalami konservasi yang berlebihan, Ona Vileikis, seorang peneliti di University College London yang bekerja di konservasi warisan, mencatat bahwa daerah sekitarnya telah menderita karena kurangnya minat di tingkat pemerintah dan internasional.

 

Terkait

"Monumen Samarkand telah terputus dari struktur perkotaannya. Arsitektur lokal dan vernakular sebagian besar tidak diakui," katanya.

Akibatnya, kata Vileikis, tembok telah dibangun, memisahkan lingkungan di kota dan secara artifisial memisahkan daerah yang dianggap layak turis dari yang tidak. Daerah terakhir itu, termasuk pasar dan rumah lama, khususnya di sekitar Registan, telah dibersihkan selama bertahun-tahun untuk membuka jalan dan apartemen baru. Banyak kota besar dan kecil di seluruh Uzbekistan telah mengalami proses serupa, terkadang menghasilkan protes terhadap pembongkaran dan dugaan kurangnya kompensasi. 

Selama bertahun-tahun sejak prasasti Samarkand dalam daftar Warisan Dunia, UNESCO telah memperingatkan pekerjaan restorasi yang merusak keaslian situs bersejarah, mengeluhkan pekerjaan bangunan baru dan kurangnya peraturan yang sesuai, dan menyatakan keprihatinan tentang regenerasi kota.

Dinamika ini mungkin berubah. Jahangirov mencatat bahwa pemerintah sekarang lebih berhati-hati dalam restorasi. Vileikis menjelaskan bagaimana penduduk lokal, termasuk generasi baru insinyur dan arsitek yang terampil, menjadi semakin terlibat dalam konservasi.

Berbagai pertemuan diadakan antara UNESCO dan pemerintah Uzbekistan selama tahun 2021 dan, pada bulan September, inisiatif baru antara keduanya diumumkan. Ini berusaha untuk berkolaborasi lebih erat dalam melindungi dan melestarikan monumen Uzbekistan, dan melakukannya dengan cara yang melibatkan komunitas dan pakar lokal.

 

Meskipun beberapa perdebatan kemungkinan akan berlanjut, banyak orang tampaknya setuju pada isu-isu tertentu. Mereka mendorong pekerjaan restorasi yang akurat secara historis dan memenuhi kebutuhan penduduk lokal dan juga wisatawan; perlindungan bahan asli, daripada menggantinya, dan pelestarian sejarah dan budaya Uzbekistan yang berada di luar fantasi tradisional Jalan Sutra.