Iktikaf, Tata Cara, dan Larangannya

Jumat , 14 Jan 2022, 20:45 WIB Reporter :Imas Damayanti/ Redaktur : Agung Sasongko
Umat muslim membaca Al Quran saat beriktikaf di Masjid Agung Baitul Hakim Kota Madiun, Jawa Timur.
Umat muslim membaca Al Quran saat beriktikaf di Masjid Agung Baitul Hakim Kota Madiun, Jawa Timur.

IHRAM.CO.ID, JAKARTA -- Ibnu Rusyd dalam kitab Bidayatul Mujtahid wa Nihayatul Muqtashid menyampaikan, para ulama sepakat bahwa larangan di dalamnya adalah melakukan perbuatan-perbuatan yang tidak termasuk dalam amalan I’tikaf. Larangan tersebut mencakup larangan keluar dari masjid kecuali untuk keperluan darurat.

 

Terkait

Hal ini berdasarkan hadis Sayyidah Aisyah, ia berkata, “Kaana Rasulullah SAW idza’takafa yudni ila ra’sihi wa huwa fil-masjidi fa-urajjilahu wa kaana laa yadkhulu al-baita illa lihaajatil insani,”.

Baca Juga

Yang artinya, “Ketika sedang beriktikaf, Rasulullah SAW menjulurkan kepalanya kepadaku. Sedangkan posisi beliau tetap berada di dalam masjid. Aku lalu menyisirinya. Dan beliau tidak masuk rumah kecuali untuk buang hajat,”.

Para ulama berbeda pendapat tentang seseorang yang keluar dari masjid tanpa ada alasan darurat, kapankan iktikafnya putus. Menurut Imam Syafii, yakni sejak begitu ia keluar dari masjid. Sebagian ulama memberi kemurahan, yakni satu jam berikutnya. Sebagian yang lain memberi kemurahan yakni satu hari berikutnya.

Para ulama berbeda pendapat bolehkah seorang memasuki rumah selain rumah masjidnya?