Persyarakat Masuk Saudi Ditambah, Ini yang Perlu Disiapkan

Rabu , 26 Jan 2022, 16:41 WIB Reporter :Zahrotul Oktaviani/ Redaktur : Muhammad Hafil
Persyarakat Masuk Saudi Ditambah, Ini yang Perlu Disiapkan. Foto:  Visa elektronik (Ilustrasi)
Persyarakat Masuk Saudi Ditambah, Ini yang Perlu Disiapkan. Foto: Visa elektronik (Ilustrasi)

IHRAM.CO.ID,RIYADH—Arab Saudi menambahkan persyarakat baru bagi warga Saudi, ekspatriat dan turis yang akan memasuki Kerajaan. Persyaratan utama adalah sertifikat tes negatif Reverse Transcription Polymerase Chain Reaction (RT-PCR), dikeluarkan dari laboratorium yang diverifikasi tidak lebih dari 72 jam sebelum keberangkatan ke Kerajaan. Wisatawan juga akan memerlukan sertifikat vaksinasi dari Tawakkalna, dan pendaftaran di platform Muqeem dan Quddum. Setibanya di sana, semua pelancong akan diperiksa suhunya dan mereka harus terdaftar sebagai orang yang kebal dari COVID-19.

 

Terkait

Status kekebalan hanya diperuntukkan bagi warga non-Saudi yang telah berusia di atas 12 tahun dan telah menerima dosis booter dari vaksin yang disetujui oleh Kerajaan dan WHO, seperti Pfizer, AstraZeneca dan Moderna, atau satu dosis inokulasi Johnson dan Johnson. Semua pendatang harus menyerahkan bukti vaksinasi mereka melalui platform Quddum, yang telah diluncurkan untuk memfasilitasi prosedur masuk. Quddum memungkinkan pengunjung untuk mendaftar dan memperbarui data kesehatan terkait COVID-19 mereka setidaknya 72 jam sebelum kedatangan.

Baca Juga

Sementara itu, status kekebalan untuk warga negara Saudi ditentukan oleh status mereka di Aplikasi Tawakkalna, sedangkan untuk ekspatriat memerlukan vaksinasi penuh, asalkan dosis yang diterima di luar Kerajaan didaftarkan melalui Platform Kementerian Kesehatan melalui https://eservices.moh.gov.sa  

Jennesse John, yang bekerja di Universitas King Saud, mengatakan, “Saya telah kembali dari Kerala, India ke Arab Saudi bersama keluarga saya baru-baru ini. Itu berjalan sangat lancar karena kami memiliki dua dosis vaksin di Arab Saudi sebelum kami bepergian untuk berlibur.”

"Yang kami lakukan hanyalah mengikuti peraturan perjalanan Arab Saudi dengan cermat."

Sementara itu, Hanouf Albalawi, di Riyadh, mengatakan, rekannya melakukan kesalahan karena tidak mendaftar di Muqeem sebelum mengunjungi Kerajaan. “Dia bilang dia tidak tahu dia harus melakukannya,” kata Albalawi.

“Ketika dia tiba di Arab Saudi, dia harus membuat Tawakkalna baru, dan dia hanya punya waktu satu minggu untuk tinggal, jadi masalah yang dia hadapi adalah statusnya di aplikasi Tawakkalna tidak berubah untuk seluruh masa tinggalnya, yaitu lima hari,” tuturnya. 

Faiz Al-Najdi, seorang insinyur di Riyadh, mengatakan baru saja kembali dari liburan bersama istrinya dari Karachi, Pakistan. Dia menceritakan bahwa proses keberangkatan bandara berjalan lancar, dia hanya harus menunjukkan salinan PCR, rincian vaksinasi, salinan Tawakkalna dan Sehaty. Namun, setibanya di Karachi itu berantakan, kata dia. 

“Mereka menuntut untuk melihat rincian vaksinasi secara online di Tawakkalna, tetapi tidak berhasil; kami gagal membukanya. Banyak orang seperti kami menderita karena masalah ini. Saya berdebat panjang dengan mereka tentang mengapa mereka menuntut untuk melihatnya secara online ketika saya menunjukkan kepada mereka fotokopi rincian vaksinasi dari Tawakkalna. Saya memberi tahu mereka bahwa kami telah melakukan perjalanan dari Riyadh, di mana pihak berwenang telah memeriksa dan mengizinkan kami untuk bepergian, lalu mereka puas. Ini membuat mereka tidak memiliki jawaban, tetapi mari kita lanjutkan,” katanya.

“Setibanya di bandara Riyadh, semuanya baik-baik saja. Petugas di meja imigrasi itu sopan. Dia memeriksa kertas PCR dan Tawakkalna. Saya sudah menyiapkannya, dan dia mencap paspor kami dan membiarkan kami pergi,”tambahnya.

Ayman Hassan, seorang ekspatriat Mesir yang bekerja di Riyadh, mengatakan bahwa banyak teman dan koleganya yang baru saja kembali dari Mesir. “Prosedur di bandara, kata mereka, berjalan sangat lancar. Mereka tidak mengambil banyak waktu karena mereka sudah mengambil dua dosis vaksin di Arab Saudi sebelum bepergian pada liburan mereka. Yang harus mereka lakukan adalah mengikuti pedoman perjalanan dengan hati-hati, mulai dari laporan RT-PCR negatif COVID-19, sertifikat vaksinasi dari Tawakkalna, dan pendaftaran Muqeem,” jelasnya.

Sumber

https://www.arabnews.com/node/2011921/saudi-arabia

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini