Senin 07 Feb 2022 17:00 WIB

Menteri BUMN Erick Thohir: Pesantren Berpotensi Beri Ekonomi Strategis

Pesantren berpotensi memberikan peran ekonomi strategis bagi kemaslahatan umat.

Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir menghadiri istighosah di Pondok Pesantren Amanatul Ummah, Kabupaten Mojokerto, Jawa Timur, pada Ahad (2/1) malam.
Foto: Dok. Kementerian BUMN
Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir menghadiri istighosah di Pondok Pesantren Amanatul Ummah, Kabupaten Mojokerto, Jawa Timur, pada Ahad (2/1) malam.

IHRAM.CO.ID, JAKARTA -- Pondok pesantren berpotensi memberikan peran ekonomi strategis bagi kemaslahatan umat."Pondok pesantren berpotensi memberikan peran sosial dan ekonomi yang strategis bagi kemaslahatan umat," ujar Menteri BUMN Erick Thohir seperti dikutip dari akun resmi Instagram-nya @erickthohir di Jakarta, Senin (7/2/2022).

Menurut dia, untuk mewujudkan Indonesia Maju 2045 dibutuhkan banyak tenaga ahli baru yang memiliki kompetensi yang relevan dengan perkembangan zaman. Peran pesantren sangat penting sekali untuk menciptakan santri-santri intelektual yang adaptif.

Baca Juga

"Dengan santri yang terlibat aktif dalam perputaran roda ekonomi pesantren, sehingga pondok pesantren bisa berkembang, sejahtera, dan mengantisipasi perkembangan zaman, Insya Allah, saya percaya cita-cita untuk menjadikan pesantren sebagai mercusuar peradaban bisa terwujud," kata Erick Thohir.

Sebelumnya Menteri BUMN Erick Thohir mengungkapkan pondok pesantren dan ekonomi syariah mempunyai potensi yang sangat besar untuk mendongkrak kemajuan ekonomi nasional.Menurut Menteri BUMN tercatat pada triwulan pertama tahun ini Indonesia memiliki 31.385 pondok pesantren dengan jumlah santri mencapai 4,29 juta orang.

 

Potensi ini juga menjadi kekuatan ekonomi syariah Indonesia yang menempati peringkat empat dunia, dengan skor indikator ekonomi Islam global sebesar 91,2 dengan sektor-sektor unggulan meliputi makanan halal, keuangan, pariwisata, busanamuslim, kosmetik hingga media dan hiburan.

Besarnya potensi tersebut masih bisa dikembangkan secara maksimal agar pesantren mampu berdaya dan mandiri secara ekonomi. Apalagi pondok pesantren kini tidak lagi hanya menjadi lembaga pendidikan yang berlandaskan ke-Islam-an, tetapi penggerak kegiatan kewirausahaan dan pusat ekonomi bagi lingkungannya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement