Rabu 23 Feb 2022 15:46 WIB

Dulu Hina, Kini Politisi AS Ed Durr Bela Islam

Ed Durr menyiapkan resolusi untuk secara resmi mengakui dua Hari Raya umat Islam.

Rep: Alkhaledi Kurnialam / Red: Agung Sasongko
Muslim AS kampanye anti Islamofobia
Foto: worldbulletin
Muslim AS kampanye anti Islamofobia

IHRAM.CO.ID, WASHINGTON -- Politisi partai Republik, Ed Durr memperkenalkan resolusi untuk secara resmi mengakui dua hari raya umat Muslim. Sikap ini jauh berbeda ketika Durr menghina Islam di media sosial. 

Ada apa?

Baca Juga

Perubahan hati ini terjadi, menurut laporan Politico baru-baru ini, setelah Selaedin Maksut, kepala Dewan Hubungan Amerika-Islam-New Jersey mengadakan pertemuan dengan politisi tersebut pada November lalu. Maksut sebenarnya tidak mengharapkan sesuatu yang spesifik muncul dari pertemuan itu, terutama dari seseorang yang menggambarkan Islam sebagai "agama palsu" dan "pemujaan kebencian".  

Namun pada akhirnya, itu membuat Durr menjadi yang terdepan untuk keinginan besar komunitas Muslim Amerika, yaitu mengakui hari raya Idul Fitri dan Idul Adha.

 

"Saya benar-benar tersentuh bahwa itu berasal dari pemikiran murninya, bahwa dia menganggapnya serius ketika saya menggambarkan pekerjaan saya," kata Maksut, menurut laporan Politico dilansir dari The New Arab, Selasa (22/2/2022).

Meskipun resolusi tersebut disambut oleh banyak komunitas Muslim, pengajuan ini dikatakan tidak sejauh resolusi serupa yang dikeluarkan oleh Demokrat, yang berusaha untuk membuat hari libur ini resmi secara nasional. Resolusi Durr hanya mengakui keberadaan hari libur ini, yang memungkinkan perubahan lokal.

“Satu [resolusi] yang diajukan Partai Demokrat tidak pernah disahkan,” kata Maksut, menurut situs web tersebut.

 “Ada populasi Muslim yang besar [di New Jersey], tetapi tidak cukup besar, saya kira, untuk membuat argumen. Resolusi adalah jalan tengah. Itu membuat argumen lebih mudah di tingkat lokal bagi Muslim untuk mengadvokasi hari libur di kota mereka sendiri,"ujarnya. Alkhaledi kurnialam 

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement