Otoritas UEA Apresiasi Kualitas Imam Masjid Asal Indonesia

Kamis , 24 Feb 2022, 13:45 WIB Reporter :Fuji Eka Permana/ Redaktur : Agung Sasongko
Rombongan imam dari Indonesia telah tiba di Uni Emirat Arab (UEA). Mereka akan bertugas di masjid-masjid di UEA.
Rombongan imam dari Indonesia telah tiba di Uni Emirat Arab (UEA). Mereka akan bertugas di masjid-masjid di UEA.

IHRAM.CO.ID,  JAKARTA -- Otoritas Uni Emirat Arab (UEA) mengapresiasi imam masjid asal Indonesia yang saat ini bertugas di UEA.  "Kami sangat berterima kasih kepada Pemerintah Republik Indonesia melalui Kementerian Agama yang berhasil merekrut dan mengirim imam masjid ke Abu Dhabi, UEA," kata Direktur Urusan Dakwah Otoritas Umum Urusan Islam dan Wakaf UEA, Abdurrahman Al-Syamisi melalui siaran pers yang diterima Republika, Kamis (24/2/2022).

 

Terkait

Al-Syamisi menjelaskan, imam masjid asal Indonesia tidak hanya memiliki kualitas bacaan yang bagus dan benar. Imam masjid yang diseleksi secara ketat sebanyak dua kali oleh Kementerian Agama dan Otoritas UEA juga berakhlak baik.

Baca Juga

"Imam masjid asal Indonesia sangat baik, berbeda, dan memiliki kelebihan sehingga disegani masyarakat," ujarnya.

Dalam pertemuan virtual yang dihadiri Direktur Jenderal Bimbingan Masyarakat (Dirjen Bimas) Islam Kementerian Agama, Prof Kamaruddin Amin juga dibahas kerja sama pengiriman dai. Selain akan terus mengirim imam masjid, Dirjen Bimas Islam juga tengah menyiapkan dai yang akan mengikuti pelatihan di UEA.

"Kami siapkan 50 dai yang terdiri dari 25 dai dari Kementerian Agama dan 25 dai dari Organisasi Kemasyarakatan (Ormas) Islam untuk mengikuti pelatihan di UEA," kata Kamaruddin.

Sebagaimana diketahui, Kementerian Agama Ditjen Bimas Islam terus melakukan kerja sama bilateral dengan Otoritas UEA. Selain kerja sama yang sudah terjalin seperti pengiriman imam masjid ke UEA, kedua negara merencanakan kerja sama lain berupa pengiriman dai.

"Ada 30 imam masjid asal Indonesia yang saat ini bertugas di UEA. Kami ucapkan terima kasih dan mohon bimbingan dari Otoritas UEA terhadap para imam kami," ujar Kamaruddin.

Ia menyampaikan, selain 30 imam yang sedang bertugas, adanya 20 imam masjid yang sudah lolos seleksi dan menunggu proses keberangkatan. Namun, keberangkatan 20 imam ini masih menunggu informasi dari Otoritas UEA.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini