Ahad 27 Feb 2022 15:50 WIB

Nada Al Mashat, Wanita Arab Saudi Pertama yang Jadi Hakim Karate Internasional 

Nada Al Mashat, Wanita Saudi Pertama yang Jadi Hakim Karate Internasional Arab.

Rep: Muhyiddin/ Red: Muhammad Hafil
Nada Al Mashat, Wanita Arab Saudi Pertama yang Jadi Hakim Karate Internasional 
Foto: Arab News
Nada Al Mashat, Wanita Arab Saudi Pertama yang Jadi Hakim Karate Internasional 

IHRAM.CO.ID,JEDDAH – Pada awal bulan Februari ini, Nada Al Mashat diumumkan sebagai wanita Arab Saudi pertama yang menjadi hakim karate internasional. Dia mengikuti jejak mentornya Mushrif Al-Shihri, yang merupakan presiden Federasi Karate Saudi dan merupakan pria Saudi pertama yang menjadi hakim karate dunia.

Ambisi dan ketekunannya dalam seni bela diri selama hampir satu dekade membawanya untuk mendapatkan penghargaan ini. Kepada Arabnews, Nada Al Mashat mengaku senang dan bangga atas kehormatan tersebut.

Baca Juga

Dia juga memuji dukungan luar biasa dari Al Shihri dan mengungkapkan rasa terima kasihnya atas keinginannya untuk mengembangkan juri karate Saudi melalui kursus dan turnamen, dan untuk selalu bersama mereka dalam mencapat tujuan.

Al Mashat, yang berusia 33 tahun ini memiliki gelar sarjana kedokteran. Namun, dia selalu berambisi tentang karate dan jatuh cinta padanya saat dia mengambil gelar master di Inggris pada 2013. Dia pun tertarik untuk membangun dan meningkatkan keterampilannya melalui pelatihan dengan para ahli karate di sana.

 

“Saya mulai berlatih dengan grup karate yang dipimpin oleh pelatih Sensei sabuk hitam, dan keterampilan saya meningkat dengan cepat. Pada tahun 2017 saya memutuskan untuk mengambil kelas privat satu lawan satu dengan Sensei sabuk hitam, dan itu adalah pengubah permainan dalam perjalanan kinerja dan seni bela diri saya,” jelas Al Mashat.

Dia mengambil bagian dalam turnamen karate wanita Saudi pertama pada 2019, yang berlangsung di Riyadh, dan menjadi yang teratas dalam kategori kata.

Al Mashat menjelaskan bahwa minatnya pada Karate telah terinspirasi oleh misi luar angkasa Pangeran Sultan bin Salman.

“Pengalaman luar angkasa sang pangeran telah memenuhi (saya) dengan ambisi dan tekad untuk melakukan sesuatu untuk negara saya. Saya merasa bisa mewujudkan semua impian saya. Saya memilih karate untuk membawa nama negara saya ke tingkat internasional,” kata Al Mashat pada 2010 silam.

Berita tentang dia menjadi hakim terungkap di UEA, di mana 16 orang Saudi mendapatkan lencana hakim karate di acara Fujairah yang diselenggarakan oleh Federasi Karate Internasional selama 18 hingga 20 Februari 2022. Al Mashat lulus tes kata dan kumite di lapangan wasit internasional.

Kerajaan sekarang memiliki jumlah hakim internasional terbesar hingga saat ini. Federasi Karate Saudi mencuit dalam twitter,

“Kami bangga dengan wasit dan juri internasional kami untuk mencapai pencapaian sejarah baru di karate di Kerajaan. Kami senang dengan “hakim wanita” Saudi pertama dalam sejarah permainan di Arab Saudi.”

“Kami bergerak menuju pencapaian strategi #Federasi Karate #Saudi: Untuk mengembangkan tingkat hakim Saudi, untuk meningkatkan jumlah dan partisipasi mereka di dalam dan luar negeri.”

Karena juri Karate biasanya menggunakan frasa bahasa Jepang yang berbeda selama pertandingan untuk merujuk pada hal-hal seperti aturan dan tanda, Al Mashat mengambil kesempatan untuk mengeksplorasi bahasa tersebut.

“Belajar bahasa Jepang dulu dan akan selalu menjadi hobi. Saya selalu berharap untuk menyempurnakan pengucapan istilah karate Jepang,” kata dia.

Menurut Al Mashat, karate telah memberinya kepercayaan diri, disiplin, gaya hidup sehat, moral yang baik, dan tentu saja kesempatan untuk mendapatkan teman baru. “Apalagi di Karate kami selalu belajar sesuatu yang baru dan menarik. Ini adalah alat pertahanan diri tanpa senjata yang sangat efektif. Selain itu, turnamen telah memberi saya tingkat kepercayaan diri yang cukup baik dalam hal kemampuan saya sendiri sebagai karateka dan juga sebagai juri,” jelas dia.

Dia pun berpesna kepada semua praktisi olahraga Saudi yang ambisius untuk menetapkan tujuan mereka dan bekerja keras, serta memberitahu mereka untuk mengingat bahwa tidak ada yang tidak mungkin.

Al-Mashat juga menyampaikan terima kasihnya kepada Raja Salman dan Putra Mahkota Mohammad bin Salman atas dukungan mereka yang berkelanjutan kepada wanita Saudi di semua bidang.

sumber : Arab News
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement