Selasa 12 Apr 2022 13:45 WIB

Tembakkan Meriam Ramadhan Perdana di Bahrain

Warga Bahrain menyambut baik kembalinya tradisi buka puasa, meriam Ramadhan.

Rep: Zahrotul Oktaviani/ Red: Agung Sasongko
Tradisi menembakkan meriam saat Ramadhan di Bahrain (ilustrasi)
Foto: Arab News
Tradisi menembakkan meriam saat Ramadhan di Bahrain (ilustrasi)

IHRAM.CO.ID,  MANAMA -- Warga Bahrain menyambut baik kembalinya tradisi buka puasa, meriam Ramadhan.  Selama dua tahun meriam itu diam dan sunyi, sebagai bagian dari pembatasan yang mencakup larangan bepergian dan kewajiban menggunakan masker, yang dilakukan untuk mencegah penyebaran virus Covid-19.

Tradisi yang menandai berakhirnya puasa setelah satu hari selama bulan suci ini tetap terjaga di sebagian besar Timur Tengah. Penembakan meriam menyebar hingga Bahrain melalui Arab Saudi, di mana hal itu diadopsi sebagai tradisi modern pada 1920-an di Makkah dan Madinah.

Baca Juga

Aktifitas ini lantas kembali dilakukan setelah Bahrain membatalkan banyak pembatasan Covid-19 pada 30 Maret. Sejak pandemi pada awal 2020, Bahrain telah mencatat sekitar 560.023 kasus dan 1.473 kematian.

Kementerian Kesehatan negara itu mencatat 592 kasus baru dan satu kematian pada Senin (11/4/2022).

 

"Kami senang bisa menyaksikan tradisi ini bersama anak-anak dan mengajari mereka kisah di balik meriam buka puasa dan apa yang dilambangkannya bagi kami sebagai Muslim dan komunitas," kata pengunjung pameran meriam di Manama, Ahmed, dikutip di The National News, Selasa (12/4/2022).

Lebih lanjut, ia menyebut upacara tahunan ini seolah menyambut masyarakat setempat untuk terus merangkul tradisi ini dengan keamanan dan kemakmuran.

Meriam ditembakkan ke area perbelanjaan tepi laut The Avenues di ibu kota dan benteng Arad dan Riffa. Bahrain juga mengumumkan skema untuk merenovasi masjid di seluruh negeri dan membangun yang baru. 

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement