Invasi Rusia di Ukraina Ganggu Perdagangan Produk Halal

Rabu , 27 Apr 2022, 23:38 WIB Reporter :mgrol135/ Redaktur : Ani Nursalikah
Petani memanen dengan menggabungkan mereka di ladang gandum dekat desa Tbilisskaya, Rusia, 21 Juli 2021. Ukraina dan Rusia menyumbang sepertiga dari ekspor gandum dan jelai global. Invasi Rusia di Ukraina Ganggu Perdagangan Produk Halal
Petani memanen dengan menggabungkan mereka di ladang gandum dekat desa Tbilisskaya, Rusia, 21 Juli 2021. Ukraina dan Rusia menyumbang sepertiga dari ekspor gandum dan jelai global. Invasi Rusia di Ukraina Ganggu Perdagangan Produk Halal

IHRAM.CO.ID, KYVIV -- Invasi Rusia ke Ukraina telah mengganggu pasokan makanan, terutama sereal ke pasar makanan halal utama. Hal ini mengingat Ukraina dan Rusia secara kolektif mengendalikan sekitar 30 persen perdagangan gandum global.

 

Terkait

 

Baca Juga

Aksi militer Rusia menempatkan Timur Tengah dan Afrika Utara dalam posisi yang ketat atas pasokan makanan. Angka pemerintah Belanda mencerminkan Rusia menghasilkan 85,8 juta ton gandum pada 2020.

Kantor berita Reuters memuji Ukraina dengan memproduksi 24,9 juta ton. Dengan impor sebanyak 90 persen dari konsumsi makanan, wilayah Dewan Kerja Sama Teluk (GCC) telah dipengaruhi oleh penurunan tajam dalam ekspor biji-bijian dan biji bunga matahari dari Rusia dan Ukraina dan tarif pengiriman yang meningkat akibat perang.

Dilansir Saalam Gateway, Senin (25/4/2022), data Organisasi Pangan dan Pertanian PBB (FAO) menunjukkan Arab Saudi dan Oman mengimpor sekitar setengah dari gandum mereka dari Rusia dan Ukraina. Rusia juga merupakan pemasok gandum terbesar di Uni Emirat Arab (UEA) dengan pangsa pasar 50 persen, menurut Departemen Pertanian Amerika Serikat (USDA).

“GCC mengimpor sebanyak 90 persen dari semua makanan, jadi gangguan apa pun jelas memiliki efek sampingan,” kata Hoffer.

Ia menambahkan negara-negara bagian GCC dilindungi oleh rantai pasokan yang beragam dan kekayaan mereka. Untuk melindungi konsumen dari kenaikan harga pangan yang berasal dari invasi Ukraina, UEA menyetujui kebijakan baru pada April 2022 yang meminta pemasok menyerahkan bukti untuk membenarkan kenaikan harga barang termasuk roti dan beras.

"Sebagai imbalannya, negara-negara ini berhenti mengekspor ke negara-negara yang sudah ada dan mengalihkan komoditas seperti biji-bijian, minyak goreng, dan minyak sayur ke Teluk," kata Hoffer.

Menurut Asosiasi Gandum Ukraina, Ukraina berjuang mengekspor 20 juta ton gandum dan jagung yang dipanen pada 2021 karena blokade angkatan laut Rusia di Laut Hitam. Ekonom Tunisia Mohamed Sadok Jebnoun mengatakan invasi akan mengurangi ketersediaan dan menaikkan harga.

Dia mengatakan kepada Salaam Gateway perang Rusia-Ukraina telah dimulai ketika dunia masih belum pulih dari dampak ekonomi Covid-19. Pemerintah mengharapkan untuk mengatasi pemulihan pascapandemi, tetapi proses ini telah berhenti karena krisis rantai pasokan dan kenaikan besar-besaran harga bahan baku yang disebabkan oleh perang.

Afrika merasakan beban kenaikan harga

“Benua Afrika paling terpengaruh dan dirugikan oleh pandemi Covid-19 dan sekarang oleh perang Rusia-Ukraina,” katanya.

“Ukraina adalah pengekspor utama gandum, sereal, minyak bunga matahari, dan produk makanan lainnya ke Afrika. Kita dapat mengatakan Tunisia memiliki kerugian rata-rata setelah perang ini, sementara negara-negara lain memiliki efek yang lebih parah, seperti negara-negara Gurun Sahel dan Gurun Sahara,” katanya.

Dampak pada perdagangan makanan dengan pasar halal utama di Asia Tenggara – Indonesia dan Malaysia – akan kurang penting, meskipun masih signifikan. Pada Maret, Wellian Wiranto, seorang ekonom senior untuk OCBC Bank yang berbasis di Singapura mengatakan kepada wartawan Malaysia bahwa ekspor Malaysia hanya terdiri 0,33 persen dari pengiriman luar negeri pada 2021.

 

Dengan industri pertanian utama Ukraina yang sangat terganggu oleh perang, Indonesia mungkin perlu mencari alternatif. Ini bisa termasuk Australia, yang mengimpor 4,6 juta ton gandum pada 2021. Indonesia menolak untuk menjatuhkan sanksi meskipun memilih untuk mengutuk invasi ke Ukraina di Majelis Umum PBB.

 

Pada Maret, ketika angkatan bersenjatanya menembus wilayah tetangganya, Duta Besar Rusia untuk Indonesia Lyudmila Vorobieva menekankan negara itu telah meningkatkan kapasitas produksinya sejak 2014 dan mengklaim produksinya kompetitif dengan Australia.

 

"Kami tidak hanya siap memasok gandum, tetapi kami siap memasok daging sapi atau ayam ke Indonesia,” katanya.

 

https://www.salaamgateway.com/story/russian-invasion-of-ukraine-disrupts-food-trade-for-halal-market-countries

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini