Menjaga Kesehatan Jantung dan Paru Bagi Jamaah Haji Saat di Tanah Suci

Rabu , 15 Jun 2022, 05:38 WIB Reporter :Ali Yusuf/ Redaktur : Muhammad Hafil
Menjaga Kesehatan Jantung Bagi Jamaah Haji Saat di Tanah Suci. Foto ilustrasi:  Tetap bermasker: Jamaah haji Indonesia gelombang 1 usai menunaikan ibadah sholat Zuhur berjamaah di Masjid Nabawi, Selasa (14/6/2022). Jamaah tetap mengenakan masker demi mencegah penularan virus Covid-19 meski  tidak ada kewajiban dari pihak Arab Saudi untuk bermasker selama menjalankan ibadah.
Menjaga Kesehatan Jantung Bagi Jamaah Haji Saat di Tanah Suci. Foto ilustrasi: Tetap bermasker: Jamaah haji Indonesia gelombang 1 usai menunaikan ibadah sholat Zuhur berjamaah di Masjid Nabawi, Selasa (14/6/2022). Jamaah tetap mengenakan masker demi mencegah penularan virus Covid-19 meski tidak ada kewajiban dari pihak Arab Saudi untuk bermasker selama menjalankan ibadah.

IHRAM.CO.ID,MADINAH—Sudah ada tiga jamaah haji Indonesia yang meninggal di Arab Saudi per tanggal 13 Juni 2022 dan ketiganya merupakan penderita penyakit jantung. Penyakit jantung menjadi ancaman yang sangat serius bagi jamaah haji dengan faktor risiko.

 

Terkait

dr Fajar Ashari Sudharma, spesialis penyakit jantung, menyarankan, yang paling utama yang harus dilakukan jamaah haji dengan penyakit jantung, adalah dia harus mengetahui faktor risiko penyakit jantungnya. Menurutnya, ada beberapa faktor resiko yang harus dikontrol contohnya hipertensi, diabetes, dislipidemia atau kolesterol tinggi.

Baca Juga

“Kemudian faktor resiko yang tidak bisa dikontrol seperti usia, jenis kelamin, riwayat keluarga.  Itu juga yang perlu diperhatikan, dimonitor dan harus kita kontrol,” kata dr Fajar Ashari saat berbincang dengan Republika, Selasa (14/6/2022).

Sementara itu, bagi jamaah yang memiliki hipertensi harus mengkonsultasikannya kepada dokter, dan minum obat yang dibawa dari tanah air secara teratur dan kurangi asupan garam. Dan bagi jamaah yang memiliki penyakit diabetes harus selalu minum obat, menjaga asupan gula dan mengontrolnya ke dokter spesialis penyakit dalam.

“Pemeriksan itu untuk mengontrol kadar gula. Itu hal yang utama harus dilakukan pasien penyakit diabetes,” katanya.

Sementara itu, untuk penyakit kolesterol kurangi makanan-makanan yang mengandung kolesterol tinggi seperti makan yang banyak mengandung minyak, santan, daging-daging, jeroan. Jamaah haji dengan penyakit ini juga harus selalu minum obat-obat penurun kolesterol. 

"Jamaah yang merokok harus dikurangi atau sampai stop kebiasaan merokok. Itu faktor risiko yang harus diperhatikan,” katanya.

Kemudian, bagi jamaah yang sudah mengidap penyakit jantung, terutama jantung koroner yang disertai gagal jantung maka yang harus diperhatikan adalah minum obat teratur, kontrol rutin ke dokter spesialis sampai dengan gagal jantungnya terkontrol.

“Jadi itu tips yang perlu diperhatikan,” katanya.

Dan yang perlu diperhatikan oleh jamaah haji ketika sudah ada di tanah suci adalah menjaga aktivitas fisik jangan sampai terjadi kelelahan yang bisa berakibat kambuhnya keluhan-keluhan penyakit jantung.   

“Karena haji adalah ibadah fisik maka harus melakukan olahraga rutin jangan sampai menimbulkan gejala-gejala gagal jantungnya yang menyebabkan serangan jantung,” katanya.