Senin 20 Jun 2022 21:20 WIB

Serangan di Pasar Afghanistan, 10 Orang Terluka

Rentetan serangan ini memicu kekhawatiran internasional di Afghanistan.

Rep: Fergi Nadira/ Red: Agung Sasongko
Pejuang Taliban berjaga di lokasi ledakan di depan kuil Sikh di Kabul, Afghanistan, Sabtu, 18 Juni 2022. Beberapa ledakan dan tembakan merobek kuil di ibu kota Afghanistan.
Foto: AP Photo/Ebrahim Noroozi
Pejuang Taliban berjaga di lokasi ledakan di depan kuil Sikh di Kabul, Afghanistan, Sabtu, 18 Juni 2022. Beberapa ledakan dan tembakan merobek kuil di ibu kota Afghanistan.

IHRAM.CO.ID,  KABUL -- Misi Bantuan PBB di Afghanistan (UNAMA) mengutuk serangan serangan di pasar Provinsi Nangarhar timur, Afghanistan pada Senin (20/6/2022) waktu setempat.

 

Baca Juga

"UNAMA mengutuk serangan pagi ini di pasar yang ramai di provinsi Nangarhar yang menewaskan dan melukai sejumlah warga sipil, di antaranya beberapa anak-anak," kata UNAMA di akun Twitter resminya.

"Serangan berkelanjutan yang menargetkan warga sipil di seluruh Afghanistan harus segera dihentikan."

 

Kepala media dan informasi pemerintahan Taliban untuk Nangarhar, Quriashi Badloun membenarkan sebuah ledakan telah terjadi di wilayah tersebut. Namun ia mengatakan targetnya tidak jelas.

"Kami mengonfirmasi 10 cedera, kami tidak mengkonfirmasi kematian," kata Badloun.

Sejak mengambil alih kekuasaan pada Agustus, Taliban mengatakan pihaknya telah meningkatkan keamanan di Afghanistan dan menyingkirkan negara itu dari ancaman militan, meskipun pejabat internasional dan analis mengatakan risiko kebangkitan militan tetap ada.

Kelompok militan Negara Islam (ISIS) telah mengeklaim beberapa serangan dalam beberapa bulan terakhir. Ledakan mematikan juga terjadi di negara itu setiap hari sejak Jumat, termasuk satu di kuil Sikh di ibu kota Kabul. Rentetan serangan ini memicu kekhawatiran internasional di Afghanistan.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement