Ibadah Haji Butuh Kesiapan Fisik

Ahad , 26 Jun 2022, 05:06 WIB Redaktur : Agung Sasongko
Ilustrasi Jamaah haji dan umroh pakai masker di masa pandemi covid-19
Ilustrasi Jamaah haji dan umroh pakai masker di masa pandemi covid-19

IHRAM.CO.ID, JAKARTA -- Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) Kota Palu, Sulawesi Tengah, Prof KH Zainal Abidin mengemukakan haji termasuk salah satu ibadah yang dilakukan oleh jamaah dengan membutuhkan kesiapan dan kesehatan fisik."Ini perlu diperhatikan oleh jamaah calon haji, bahwa ibadah haji menjadi ibadah yang sangat membutuhkan kesiapan fisik dan kesehatan fisik," katanya di Kota Palu, Sabtu (25/6/2022).

 

Terkait

Guru Besar UIN Palu sekaligus Ketua FKUB Sulteng ini mengemukakan, ibadah haji termasuk ibadah yang demonstran, artinya ibadaah yang membutuhkan gerakan sangat banyak dan kesiapan fisik.Karena itu, Dewan Pakar Pengurus Besar Alkhairaat itu menyebutkan calon haji perlu memperhatikan kesehatan fisik, bahkan menjaganya sampai puncak pelaksanaan haji.

Baca Juga

"Ini harus menjadi fokus dari seluruh calon haji. Bahwa kesehatan menjadi hal penting dalam melaksanakan ibadah haji, termasuk saat puncak ibadah haji 8, 9 10 Dzulhijah, calon haji harus prima," ujar Rais Syuriah PBNU itu.

Ia mengingatkan kepada jamaah calon haji agar sering-sering membangun komunikasi dengan ketua kelompok/rombongan atau ketua kloter.Prof.Zainal mengemukakan haji termasuk sebagai salah satu ibadah sosial yang dilaksanakan oleh umat Islam di seluruh penjuru dunia.Ia mengatakan perbedaan warna kulit tidak ada artinya dalam melaksanakan ibadah haji.

Seorang kulit putih dari Benua Eropa akan berdiri sejajar dengan seorang kulit hitam dari Afrika."Mereka pada waktu dan tempat yang sama melakukan ibadah kepada Sesembahan yang sama, yaitu Allah yang tidak ada sesembahan yang berhak disembah selain Dia," kata Prof Zainal AbidinDia menjelaskan, di antara makna sosial haji yaitu menghubungkan antara manusia dengan manusia lainnya sebagai makhluk sosial, serta sebagai bentuk penyadaran akan adanya kebhinekaan umat Islam.

"Umat Islam saat ini telah tersebar di berbagai negara dan belahan dunia. Mulai dari negara paling barat hingga paling timur. Tentunya, di antara umat Islam tersebut terdapat perbedaan dalam keberagamaannya," kata Zainal.

Dia menjelaskan, karena berbagai perbedaan tersebut, umat Islam harus sadar bahwa kebhinekaan umat Islam itu tidak bisa dihindari, karena adanya perbedaan adat-budaya, pemahaman keislaman, tingkat intelektualitas, bahasa, dan lain sebagainya. Kebhinekaan umat Islam merupakan sebuah realitas yang niscaya ada.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini