Senin 18 Jul 2022 16:42 WIB

Jamaah Haji yang Sakit di Arab Saudi Dipastikan Terpenuhi Gizinya

Jamaah haji mendapatkan layanan makan dan minuman dengan gizi memadai

Rep: Dian Fath Risalah/ Red: Nashih Nashrullah
Ilustrasi katering haji. Jamaah haji mendapatkan layanan makan dan minuman dengan gizi memadai
Foto: Republika/Syahruddin El-Fikri
Ilustrasi katering haji. Jamaah haji mendapatkan layanan makan dan minuman dengan gizi memadai

IHRAM.CO.ID, JAKARTA— Seluruh jamaah haji yang mendapatkan rawatan di Kantor Kesehatan Haji Indonesia (KKHI) Makkah selama masa operasional haji 1443 H, dipenuhi kebutuhan makan dan minum oleh bagian gizi.    

Menurut penanggung jawab Gizi KKHI Makkah, Maman Haerurohman, tidak hanya jamaah haji sakit saja yang mendapatkan layanan gizi di KKHI Makkah. “Termasuk juga pendamping pasien atau keluarga pasien. Dan tentunya semua petugas PPIH Bidang kesehatan” ungkap Maman dalam keterangan, Ahad (17/7/2022)

Baca Juga

Setiap harinya, pasien mendapatkan tiga kali jatah makan, yaitu makan pagi, makan siang, dan makan malam. Serta dua kali snack yaitu snack pagi dan snack sore.

Bagian gizi KKHI Makkah juga menyediakan makanan bagi jamaah haji Indonesia yang sedang dirawat di Rumah Sakit Arab Saudi (RSAS). “Jamaah di RSAS dibawakan makan ketika visitasi, satu kali sehari,” ujar maman.

 

Bagian gizi tidak memasak makanan langsung, melainkan bekerjasama dengan catering yang telah ditunjuk. Bagian gizi brtanggung jawab untuk menentukan daftar menu harian dan cara masak makanan. Lanjut maman, bagian gizi juga terus melakukan monitoring distribusi makanan agar tepat dalam hal jumlah maupun waktu distribusi makanan.

Untuk pasien yang membutuhkan diet tertentu, seperti pasien dengan diabetes melitus dan pasien hipertensi, disesuaikan dengan rekomendasi dokter. Ada pengaturan jumlah dan komposisi bagi pasien dengan diabetes melitus. Sementara Untuk pasien hipertensi dengan menekan kandungan natrium dengan tidak menggunakan makanan yang diawetkan. “Semua bahan makanan yang dipakai, dipastikan menggunakan bahan bahan segar” ujar Maman.

Setiap harinya, bagian gizi selalu berkeliling ruang perawatan untuk melihat perkembangan pasien dan edukasi gizi kepada pasien.

Untuk 2022, ada dua inovasi yang dilakukan bagian gizi, yaitu adanya pemberian snack untuk pasien di poli risiko tinggi KKHI Makkah sebelum fase Armuzna. Selain itu juga adanya pemberian konsultasi gizi lewat Whatsapp untuk jamaah haji di kloter melalui Tenaga Kesehatan haji (TKH) Kloter. “TKH konsultasi mengenai jumlah asupan kalori yang dibutuhkan jamaah serta saran menu bagi pasien” jelas Maman.

Sebagai penutup, Maman juga berpesan pada jamaah haji Indonesia untuk mengkonsumsi makanan yang sudah disediakan. Karena komposisi gizi sudah disesuaikan dengan kebutuhan asupan harian. Selain itu juga jamaah diminta memperbanyak konsumsi sayur, buah, serta air putih. “Jangan tunggu haus” ucapnya.    

 

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement