Pemerintah Pastikan Beri Pendampingan bagi Jamaah Haji yang Sakit

Senin , 15 Aug 2022, 22:30 WIB Redaktur : Agung Sasongko
Petugas kesehatan haji Indonesia sedang menangani jamaah yang sakit saat mabit di tenda Mina (Ilustrasi).
Petugas kesehatan haji Indonesia sedang menangani jamaah yang sakit saat mabit di tenda Mina (Ilustrasi).

IHRAM.CO.ID, JAKARTA -- Pemerintah Indonesia memastikan akan memberi pendampingan bagi 11 jamaah haji yang sakit dan masih dirawat di Arab Saudi melalui Kantor Urusan Haji Jeddah sampai mereka dapat dipulangkan ke Tanah Air.

 

Terkait

"Pemerintah memastikan seluruh biaya jamaah sakit dijamin oleh Pemerintah Indonesia," ujar Kepala Biro Humas, Data, dan Informasi Kementerian Agama Akhmad Fauzin dalam konferensi pers penyelenggaraan haji, di Jakarta, Sabtu malam.

Akhmad mengatakan 11 jamaah yang sakit itu 10 di antaranya dirawat di Rumah Sakit Arab Saudi dan satu orang dirawat di Klinik Kesehatan Indonesia.

Keluarga dapat mengikuti perkembangan kesehatan jamaah yang sakit melalui kantor Kementerian Agama kota/kabupaten maupun Kanwil Provinsi masing-masing.

"Marilah bersama-sama kita doakan agar jamaah sakit segera diberikan kesembuhan dan segera dipulangkan ke domisilinya masing-masing," kata dia.

Di samping itu, jamaah haji yang sudah tiba di Indonesia sebanyak 92.154 orang. Pada Sabtu ini akan dipulangkan tiga kelompok terbang terakhir ke dua debarkasi yakni Balikpapan dan Solo sebanyak 830 orang.

Adapun rinciannya, Balikpapan (BPN) satu kelompok terbang dengan jumlah jamaah dan petugas 110 orang dan Solo (SOC) dua kelompok terbang dengan jumlah jamaah dan petugas sebanyak 720 orang.

Selain jamaah yang dirawat, tercatat sebanyak 89 jamaah haji dinyatakan wafat di Tanah Suci. Dengan rincian, 27 wafat pada masa pra Armuzna (Arafah, Muzdalifah, dan Mina) rentang 4 Juni-7 Juli 2022, 16 jamaah wafat pada masa Armuzna pada 8?12 Juli 2022. Sementara 46 jamaah lainnya dinyatakan wafat pada masa setelah puncak haji Armuzna, 13 Juli sampai sekarang.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini