Jumat 16 Sep 2022 19:46 WIB

PBB Desak Yunani Penuhi Kewajiban Internasional atas Kematian Migran

Lebih dari 1.300 orang tewas atau hilang di laut saat berusaha mencapai Eropa.

 Pengungsi berjalan menuju pesawat untuk melakukan perjalanan ke Jerman, di Bandara Internasional Athena, Yunani, 16 Oktober 2020. Total 101 pengungsi, yang tinggal di kamp migran Moria di pulau Lesbos Yunani, yang hancur total dalam kebakaran pada bulan September , naik pesawat pada Jumat pagi 16 Oktober 2020 untuk melakukan perjalanan ke Jerman. PBB Desak Yunani Penuhi Kewajiban Internasional atas Kematian Migran
Foto: ANEPA-EFE/YANNIS KOLESIDIS
Pengungsi berjalan menuju pesawat untuk melakukan perjalanan ke Jerman, di Bandara Internasional Athena, Yunani, 16 Oktober 2020. Total 101 pengungsi, yang tinggal di kamp migran Moria di pulau Lesbos Yunani, yang hancur total dalam kebakaran pada bulan September , naik pesawat pada Jumat pagi 16 Oktober 2020 untuk melakukan perjalanan ke Jerman. PBB Desak Yunani Penuhi Kewajiban Internasional atas Kematian Migran

IHRAM.CO.ID, JENEWA -- Badan pengungsi PBB pada Rabu mengatakan negara-negara yang terikat dengan "kewajiban internasional" harus mencegah kematian para migran di laut.

“Pencarian dan penyelamatan di laut, dan membawanya ke darat tepat waktu adalah kewajiban internasional dan sangat penting untuk mencegah hilangnya nyawa lebih lanjut,” kata Shabia Mantoo, Juru Bicara UNHCR, kepada Anadolu Agency ketika dimintai komentar tentang kematian enam migran yang didorong mundur oleh pasukan Yunani.

Baca Juga

Pasukan Penjaga Pantai Turki pada Selasa malam menemukan mayat enam migran gelap - dua bayi, tiga anak-anak dan seorang wanita - saat menyelamatkan 73 migran dari empat perahu kecil di lepas pantai Turki Marmaris.

Para migran yang diselamatkan mengatakan kepada pihak berwenang bahwa mereka didorong kembali ke perairan teritorial Turki oleh pasukan Yunani. “UNHCR tidak memiliki data yang dikonfirmasi mengenai kematian terkait dengan tindakan dorong paksa yang dilaporkan,” kata Mantoo.

 

"Insiden yang merenggut nyawa ini tidak dapat diterima. Kami terus menegaskan kembali pengembalian kapasitas pencarian dan penyelamatan yang dipimpin negara secara tepat waktu dan efisien di Mediterania," katanya.

Dia mengatakan lebih dari 1.300 orang diperkirakan tewas atau hilang di laut saat berusaha mencapai Eropa melalui Rute Mediterania dan Afrika Barat Laut sejak awal 2022. Ankara dan kelompok hak asasi manusia global telah berulang kali mengutuk praktik ilegal Yunani yang mendorong pencari suaka kembali ke perairan Turki dan menolak mereka masuk ke Yunani.

Turki mengatakan itu melanggar nilai-nilai kemanusiaan dan hukum internasional dengan membahayakan kehidupan migran yang rentan, termasuk perempuan dan anak-anak. Badan perbatasan Uni Eropa Frontex telah secara kredibel dituduh terlibat dalam praktik ilegal Yunani itu.

Turki menjadi titik transit utama bagi pencari suaka yang ingin menyeberang ke Eropa untuk memulai kehidupan baru, terutama mereka yang melarikan diri dari perang dan penganiayaan.

sumber : https://www.aa.com.tr/id/dunia/pbb-desak-yunani-penuhi-kewajiban-internasional-atas-kematian-migran/2685643
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement