Rabu 05 Oct 2022 15:44 WIB

Pengadilan AS akan Putuskan Apakah Media Sosial Bertanggung Jawab atas Serangan Militan

Keluarga korban menggugat Google karena tidak berbuat cukup mengekang serangan.

Rep: Mabruroh/ Red: Ani Nursalikah
 Para pejalan kaki berjalan di luar gedung konser Bataclan dengan karangan bunga yang menandai peringatan 5 tahun serangan 13 November 2015, di Paris, Jumat, 13 November 2020. Pengadilan AS akan Putuskan Apakah Media Sosial Bertanggung Jawab atas Serangan Militan
Foto: AP Photo/Francois Mori
Para pejalan kaki berjalan di luar gedung konser Bataclan dengan karangan bunga yang menandai peringatan 5 tahun serangan 13 November 2015, di Paris, Jumat, 13 November 2020. Pengadilan AS akan Putuskan Apakah Media Sosial Bertanggung Jawab atas Serangan Militan

IHRAM.CO.ID, WASHINGTON -- Mahkamah Agung AS akan mendengarkan dua kasus yang berusaha meminta pertanggungjawaban perusahaan media sosial, atas peran mereka dalam kontribusinya terhadap serangan militan. Jika berhasil, ini menjadi preseden besar. 

 

Baca Juga

Dilansir dari Middle East Eye, Rabu (5/10/2022), Mahkamah Agung mengumumkan mereka akan memutuskan apakah platform media sosial dapat dimintai pertanggungjawaban atas postingan penggunanya atau tidak. Pengadilan memperkirakan pengumuman keputusannya sebelum pengadilan reses untuk musim panas akhir Juni mendatang.

 

 

Kasus-kasus itu diajukan oleh kerabat korban serangan di Prancis dan Turki. Salah satu kasus melibatkan Nohemi Gonzalez, seorang Amerika berusia 23 tahun yang sedang belajar di Paris pada 2015. Pada November tahun itu, dia adalah salah satu orang yang tewas dalam serangan di bistro La Belle Equipe selama serangan yang diklaim oleh Kelompok Militan ISIS.

 

Orang-orang bersenjata dan pengebom menargetkan stadion nasional Prancis, gedung konser Bataclan, restoran dan bar hampir bersamaan, menewaskan 130 orang dan melukai ratusan lainnya. Kasus lainnya melibatkan warga negara Yordania Nawras Alassaf yang meninggal dalam serangan 2017 di klub malam Reina di Istanbul, di mana seorang pria bersenjata yang berafiliasi dengan IS menewaskan 39 orang dan melukai 79 orang. Ratusan orang merayakan malam Tahun Baru. 

 

Keluarga kedua korban menggugat Google (yang memiliki YouTube, Twitter dan Facebook) dengan alasan platform tersebut membantu ISIS tumbuh karena perusahaan tidak berbuat cukup untuk mengekang serangan dan bahwa video di platform mereka membantu menghasut kekerasan dan merekrut anggota baru. 

 

Saat ini, Bagian 230 dari Undang-Undang Kepatutan Komunikasi melindungi perusahaan dari tanggung jawab hukum apa pun atas apa yang diposkan pengguna di situs mereka. UU tersebut berbunyi, “Tidak ada penyedia atau pengguna layanan komputer interaktif yang akan diperlakukan sebagai penerbit atau pembicara informasi apa pun yang disediakan oleh penyedia konten informasi lain." 

Dalam petisi mereka yang meminta peninjauan Mahkamah Agung atas kasus mereka, keluarga Gonzalez berpendapat, “Video yang dilihat pengguna di YouTube adalah cara utama di mana ISIS meminta dukungan dan merekrut dari daerah-daerah di luar wilayah Suriah dan Irak yang dikendalikannya. Untuk memanfaatkan YouTube dengan cara ini, ISIS mendirikan serangkaian fasilitas perekaman yang canggih.”

 

Keluhan tersebut menuduh pejabat Google mengetahui, bahwa layanan perusahaannya membantu ISIS, meskipun rekomendasi didasarkan pada algoritme komputer. Google memilih untuk mengabaikan keluhan itu, dengan alasan bahwa Bagian 230 melarang semua klaimnya. Pengadilan distrik setuju dan pengaduan itu segera ditolak.

 

“Jika gugatan ini berhasil, itu bisa menjadi akhir dari mesin pencari dan umpan yang dipersonalisasi di Amerika Serikat,” kata James Grimmelmann, seorang profesor hukum digital dan informasi di Cornell Law School.

 

“Teori yang diajukan oleh gugatan tersebut adalah bahwa situs web dapat digugat kapan pun mereka 'merekomendasikan' konten ilegal kepada pengguna.”

 

“Jika itu benar, sulit untuk melihat bagaimana sebuah situs pada skala Google atau Facebook mungkin dapat memantau semua konten yang diindeksnya untuk mendeteksi semua konten berbahaya atau berbahaya. Satu-satunya cara untuk menghindari penghancuran tanggung jawab adalah dengan menutupnya.”

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement