600 Turis Asing Penumpang Kapal Pesiar Berwisata dan Belanja di Lombok

Senin , 14 Nov 2022, 22:29 WIB Redaktur : Ani Nursalikah
Ilustrasi. Kapal pesiar MV. Albatros berbendera Bahamas bersandar di Pelabuhan Gili Mas, Kecamatan Lembar, Lombok Barat, NTB, Senin (9/3/2020). 600 Turis Asing Penumpang Kapal Pesiar Berwisata dan Belanja di Lombok
Ilustrasi. Kapal pesiar MV. Albatros berbendera Bahamas bersandar di Pelabuhan Gili Mas, Kecamatan Lembar, Lombok Barat, NTB, Senin (9/3/2020). 600 Turis Asing Penumpang Kapal Pesiar Berwisata dan Belanja di Lombok

IHRAM.CO.ID, LOMBOK BARAT -- Sebanyak 600 turis asing penumpang kapal pesiar MS Regatta singgah di Pulau Lombok, Nusa Tenggara Barat untuk berwisata ke sejumlah obyek wisata sambil berbelanja berbagai produk kerajinan untuk dijadikan oleh-oleh.

 

Terkait

Kapal pesiar yang bertolak dari Labuan Bajo, Nusa Tenggara Timur itu sandar di dermaga Pelabuhan Gili Mas milik PT Pelabuhan Indonesia (Pelindo) III Cabang Lembar, di Kabupaten Lombok Barat, pada Senin (14/11/2022), pukul 12.00 Wita.

Baca Juga

Para wisatawan asing yang turun dari kapal langsung disambut kesenian tradisional Lombok "Gendang Beleq" (gendang besar), dan diberikan ucapan selamat datang oleh General Manager PT Pelindo III Cabang Lembar Baharuddin, bersama jajaran Dinas Pariwisata Kabupaten Lombok Barat.

"Ini kedatangan kapal pesiar perdana pada tahun ini setelah tahun-tahun sebelumnya sepi karena Covid-19. Nanti tanggal 23 November ada lagi yang datang," kata Baharuddin.

Sebelum turun kapal, kata dia, tim Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas II Mataram, naik ke atas kapal untuk melakukan pemeriksaan kondisi kesehatan para turis asing tersebut dan hasilnya dinyatakan aman semua. Pemeriksaan juga dilakukan oleh tim dari Bea Cukai.

Setelah dinyatakan aman, para turis dipersilakan menaiki bus pariwisata milik pengusaha lokal. Mereka dibawa berkeliling ke sejumlah destinasi wisata di Pulau Lombok, baik di Kota Mataram, Kabupaten Lombok Barat, dan Lombok Tengah.

Baharuddin mengatakan setelah mereka balik ke pelabuhan pada sore hari, para turis itu langsung diarahkan ke lokasi penjualan berbagai produk kerajinan yang dijual oleh para pelaku usaha mikro kecil dan menengah (UMKM) binaan Pelindo.

"Ada 20 pelaku UMKM binaan yang kami hadirkan untuk mempromosikan produknya di sekitar area dermaga sehingga bisa langsung dilihat wisatawan. Sebagian besar UMKM kerajinan, mutiara, tenun dan lain-lain. Bisa dilihat langsung para turis nyaman berbelanja," ujarnya.

Kedatangan kapal pesiar tersebut, menurut Baharuddin, akan berdampak terhadap kepercayaan turis asing bahwa di Pulau Lombok khususnya, sudah bisa melayani kedatangan wisatawan asing dengan tetap menerapkan standar protokol kesehatan Covid-19.

"Mereka percaya itu menjadi modal utama, termasuk pelayanan kami di pelabuhan," ucapnya.

Ia juga berharap kepada pemerintah daerah untuk terus melakukan pembenahan di sektor pariwisata, baik destinasi yang menjadi tujuan turis kapal pesiar maupun suguhan atraksi yang mampu memikat hati para wisatawan.

 

"Termasuk juga pembinaan para pelaku UMKM, terutama dari sisi permodalan untuk bangkit kembali setelah terpuruk akibat pandemi Covid-19 sejak 2020," kata Baharuddin.

 

Setelah dari Pelabuhan Gili Mas Lembar, kapal pesiar MS Regatta melanjutkan perjalanan membawa penumpangnya untuk berwisata ke daerah lain. Kapal tersebut keluar dari dermaga pada pukul 21.00 Wita.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini