Pakar Kesehatan Ottoman: Makanlah Sebelum Lapar

Rabu , 16 Nov 2022, 22:00 WIB Redaktur : Agung Sasongko
Suasana masyarakat dalam dinasti Ottoman.
Suasana masyarakat dalam dinasti Ottoman.

IHRAM.CO.ID, Para ilmuwan kesehatan di masa Kesultanan Ottoman juga mengajarkan perilaku makan sehat. Salah satu prinsip yang mereka pegang teguh adalah tidak makan sebelum benar-benar lapar, namun tidak pula menunda-nunda makan terlalu lama.

 

Terkait

Mereka meyakini, jika nafsu makan tidak terpenuhi, perut akan marah dan menjadi tidak sehat. Tetapi, ia harus berhenti makan sebelum kenyang dan sebelum nafsunya meminta makan terus-menerus. Lebih baik cepat-cepat meninggalkan meja makan ketimbang terlalu lama duduk di situ sembari terus-menerus makan. Kebiasaan makan terlalu banyak akan menimbulkan gangguan pencernaan.

Baca Juga

Masyarakat di era Ottoman diajarkan untuk tidak terlalu banyak mengonsumsi makanan berlemak. Sebab, lemak berlebih akan menimbulkan gangguan kesehatan. Untuk mengikis lemak yang menimbun di tubuh disarankan berolahraga.

Informasi mengenai makanan yang baik dan seluk-beluk penyiapannya terdapat dalam buku yang disebut Mufredat dan Murekkebat. Dalam buku ini diajarkan berbagai tips dan trik seputar makanan dan pengolahannya.

Misalnya, ikan harus dimasak dengan minyak kemiri atau minyak zaitun. Sementara memanggang ikan dengan anggur dan sumac (nama sejenis tanaman belukar) digambarkan sebagai metode memasak yang paling tepat dan lebih baik daripada menggoreng dengan minyak.

sumber : Republika
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini