Taman Agdal Dibuka untuk Umum

Senin , 21 Nov 2022, 23:45 WIB Redaktur : Agung Sasongko
Taman Agdal
Taman Agdal

IHRAM.CO.ID, Karya arsitektur penting lain di dalam Taman Agdal adalah Dar al-Baida, yaitu istana cadangan yang digunakan oleh keluarga kerajaan Alawi ketika mereka berkunjung ke Marrakech. Arsitektur istana ini relatif sederhana, tetapi didekorasi dengan indah dan terawat. Tempat itu juga berfungsi sebagai kediaman keluarga kerajaan.

 

Terkait

Istana yang berukuran 120 x 142 meter itu berjarak 330 meter dari tepi barat Taman Agdal. Sedangkan dari tepi utara, istana ini berjarak sekitar 870 m. Dengan demikian, posisi Istana Dar al-Baida terletak di barat laut kuadran taman.

Baca Juga

Istana ini dibangun setelah pembangunan Taman Agdal atas perintah Alawi Syarif Moulay Abdul Rahman bin Hisham (1822-1859). Pembangunan istana itu menjadi periode kedua pembangunan Taman Agdal. Istana dan paviliun-paviliun di Taman Agdal direnovasi oleh penerus Alawi, Sidi Muhammad IV bin abdul Rahman (1859-1873). Pada abad ke-19 M, taman tersebut diperluas dan dinding dari tanah liat dibangun mengelilinginya.

Kini, Taman Agdal dapat diakses untuk umum setiap Jumat dan Ahad, selama beberapa jam ketika keluarga kerajaan sedang tidak berada di Dar al-Baida. Ketika keluarga kerajaan berkunjung ke taman tersebut, taman ditutup dan disiapkan untuk kerajaan. Taman Agdal tercatat sebagai situs warisan dunia UNESCO pada 1985.

Di Marrakech juga terdapat Taman Menara. Taman itu terletak di perbatasan menuju Pegunungan Atlas. Nama Menara diambil dari paviliun yang berdiri di taman tersebut. Paviliun ini seperti piramida hijau kecil (menzeh). Paviliun tersebut dibangun selama abad ke-16 M oleh penguasa Dinasti Saadi dan direnovasi pada 1869 oleh Sultan Abdul Rahman, yang senang menghabiskan waktu di paviliun ini selama musim panas.

Empat kilometer dari Taman Agdal terdapat Jemaa al Fnaa, yaitu alun-alun yang terletak di jantung Kota Marrakech. Tidak ada yang tahu apa arti nama tempat tersebut. tidak ada pula yang mengetahui seberapa tua tempat yang dikelilingi oleh bangunan, kantor polisi, dan lapangan parkir ini.

Sepanjang hari tempat ini dipenuhi oleh pedagang yang menjajakan makanan dan minuman dengan pakaian warna-warni dan kantong air yang terbuat dari kulit dan cangkir kuningan. Pada siang dan malam hari alun-alun itu semakin ramai dengan pemuda penari dari Chleuh, pesulap, dan penjual obat tradisional. Ketika malam menjelang, tempat ini semakin ramai dengan penjual makanan. 

sumber : Republika
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini