HRW Minta Afghanistan Ditangguhkan dari Kompetisi Olahraga Internasional

Rabu , 07 Dec 2022, 07:07 WIB Reporter :Alkhaledi Kurnialam/ Redaktur : Ani Nursalikah
 Perempuan Afghanistan menghadiri seminar untuk menyoroti masalah yang dihadapi oleh perempuan Afghanistan dan untuk menyoroti hak-hak perempuan dalam cahaya Islam, pada hari perempuan internasional di Kabul, Afghanistan, 08 Maret 2022. HRW Minta Afghanistan Ditangguhkan dari Kompetisi Olahraga Internasional
Perempuan Afghanistan menghadiri seminar untuk menyoroti masalah yang dihadapi oleh perempuan Afghanistan dan untuk menyoroti hak-hak perempuan dalam cahaya Islam, pada hari perempuan internasional di Kabul, Afghanistan, 08 Maret 2022. HRW Minta Afghanistan Ditangguhkan dari Kompetisi Olahraga Internasional

IHRAM.CO.ID, KABUL -- Kelompok Hak Asasi Manusia, Human Rights Watch (HRW) meminta Komite Olimpiade Internasional (IOC) menangguhkan Afghanistan dari kompetisi internasional. Hal ini karena penguasa Taliban terus melarang perempuan dan anak perempuan bermain olahraga.

 

Terkait

Kelompok hak asasi yang berbasis di AS meminta IOC untuk menangguhkan Afghanistan, yang sekarang diperintah oleh Taliban, dari olahraga internasional selama pertemuan dewan eksekutifnya yang berakhir pada Rabu di Swiss.

Baca Juga

Taliban telah dikritik keras karena perlakuan mereka terhadap perempuan sejak mereka merebut kekuasaan di Afghanistan tahun lalu. HRW bahkan mengatakan ratusan atlet perempuan telah melarikan diri.

"Sejak Taliban mengambil alih Afghanistan, ribuan perempuan dan anak perempuan ditolak haknya untuk berolahraga, dan kesempatan pendidikan, beasiswa, dan hak untuk mencapai standar kesehatan fisik dan mental tertinggi yang dapat dicapai. berpartisipasi dalam olahraga membawa," kata Direktur Inisiatif Global HRW Minky Worden, dilansir dari The New Arab, Selasa (6/12/2022).

"IOC seharusnya tidak membutuhkan waktu satu hari lebih lama untuk menghapus Taliban dari Gerakan Olimpiade, mencabut status mereka, dan menghentikan pendanaan yang disediakan IOC," tambahnya.

IOC di masa lalu menangguhkan komite Olimpiade nasional Afghanistan dari tahun 1999 hingga 2003, karena larangan administrasi Taliban sebelumnya terhadap olahraga wanita. Melarang perempuan dan anak perempuan dari olahraga melanggar hukum hak asasi manusia internasional dan Piagam Olimpiade, yang mensyaratkan non-diskriminasi dalam olahraga.

Pasukan Taliban telah menutup pusat pelatihan dan para atlet mengatakan mereka menghadapi ancaman kekerasan. Atlet yudo wanita pertama Afghanistan, Friba Rezayee mengatakan kepada HRW bahwa IOC harus menangguhkan Afghanistan sampai wanita dan anak perempuan diizinkan untuk bertanding.

"Federasi olahraga Afghanistan harus mengizinkan partisipasi yang setara bagi wanita dalam olahraga apa pun yang mereka inginkan untuk dilatih dan dipertandingkan, dan Taliban harus menghapus semua larangan sewenang-wenang terhadap fasilitas pelatihan olahraga dan kompetisi untuk wanita," katanya.

"IOC menyatakan tujuan rasio gender 50-50 dan partisipasi pria-wanita yang setara di semua olahraga. Namun Komite Olimpiade Nasional Afghanistan sepenuhnya dikendalikan oleh pemerintah Taliban di Kabul dan merupakan kementerian pemerintah," tambahnya.

IOC mengatakan pada Desember 2021 telah melakukan diplomasi diam-diam dengan Taliban. Pernyataan itu disampaikan oleh Presiden IOC Thomas Bach dalam siaran pers tentang bantuan kemanusiaan oleh dewan eksekutif badan tersebut. Namun, kata HRW, mengingat pembalikan hak-hak perempuan dan anak perempuan yang meluas oleh kelompok itu, kemungkinan larangan olahraga perempuan akan tetap permanen. 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini