Ahad 25 Dec 2022 21:30 WIB

Pameran Qasr Al Watan Merinci Kontribusi Islam yang Ubah Sejarah Dunia

Rumah Pengetahuan Qasr Al Watan saat ini tengah menggelar pameran.

Rep: Zahrotul Oktaviani/ Red: Muhammad Hafil
Pameran Qasr Al Watan Merinci Kontribusi Islam yang Mengubah Sejarah Dunia
Foto: Arab News
Pameran Qasr Al Watan Merinci Kontribusi Islam yang Mengubah Sejarah Dunia

IHRAM.CO.ID,ALNIF — Penduduk oasis Alnif mengatakan mereka tidak dapat mengingat kekeringan seburuk ini, tanah kering, beberapa sumur kosong dan kebun palem yang sudah ada sejak lebih dari 100 tahun lalu tandus.

Rumah bagi oasis berusia berabad-abad yang telah menjadi merek dagang Maroko, wilayah sekitar 170 mil tenggara Marrakesh ini terguncang dari dampak perubahan iklim, yang telah menciptakan keadaan darurat bagi pertanian kerajaan.

Baca Juga

Di antara mereka yang terkena dampak adalah Hammou Ben Ady, seorang pengembara di wilayah Tinghir yang memimpin kawanan domba dan kambingnya untuk mencari rumput yang merumput. Kekeringan memaksanya untuk bergantung pada selebaran pakan ternak pemerintah.

November biasanya merupakan bulan yang dingin dan basah di Alnif, tetapi ketika hujan gagal datang, raja menyerukan doa hujan di seluruh negeri, sebuah tradisi Islam yang selalu dipraktekkan selama masa-masa kering yang putus asa.

 

Anak-anak memimpin prosesi, memegang papan kayu bertuliskan ayat-ayat Alquran, diikuti oleh pejabat setempat dan penduduk. Mereka berkumpul di dekat oasis yang mati ketika seorang pemimpin agama menyatakan bahwa kekeringan adalah bencana buatan manusia dan bahwa hujan akan datang ketika orang-orang menebus dosa-dosa mereka dan cara mereka "memperlakukan planet ini."

Warga Mo'chi Ahmad mengatakan oasis telah menyediakan mata pencaharian bagi populasi ini selama ratusan tahun. Sekarang oasis itu terancam punah, dan semua orang memperhatikan pohon-pohon palem yang menghilang.

“Dalam tiga tahun terakhir, ratusan orang dari daerah oasis telah melarikan diri ke kota-kota dan banyak anak muda telah bermigrasi ke Eropa, terutama karena kekeringan,” kata Mohamed Bozama, penduduk lainnya dilansir dari Arab News, Ahad (25/12/2022).

Dia juga menyalahkan penggalian sumur yang tidak sah dan meningkatnya permintaan air dari sumur yang ada karena memperburuk krisis.

Tetapi bagi Hassan Bouazza, beberapa solusi terletak di tangan orang-orang di wilayah Alnif. Dia adalah orang pertama yang memasang panel surya di ksar wilayah itu, atau kastil, dan mulai mengandalkan energi yang dihasilkan untuk menggali sumur dan mengairi tanah sesama petani.

"Kita harus belajar untuk hidup dengan situasi yang kita hadapi dan memikirkan cara-cara untuk membuat panas dan kekeringan bekerja untuk keuntungan kita," seperti menggunakan sistem irigasi baru dan tenaga surya, katanya.

Dia menyerukan agar penghuni oasis diberikan pelatihan untuk membantu mereka menjauh dari irigasi tradisional demi irigasi tetes, yang membutuhkan lebih sedikit air.

Namun terkadang, kata Bouazza, sulit untuk tidak putus asa ketika peringatan iklim diabaikan.

"Ini seperti seorang anak kecil memegang burung yang sekarat di tangannya, dan yang dia lakukan hanyalah tertawa. Beginilah cara kita memperlakukan Ibu Pertiwi,” ujarnya.

Sumber:

https://www.arabnews.com/node/2221276/timur%20tengah

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement