Jumat 03 Feb 2023 13:10 WIB

Pakai Seragam Polisi, Pelaku Ledakkan Bom di Masjid Pakistan

Polisi telah melacak pergerakan pelaku bom masjid Pakistan lewat CCTV.

Rep: Mabruroh/ Red: Muhammad Hafil
 Pakai Seragam Polisi, Pelaku Ledakkan Bom di Masjid Pakistan. Foto: Seseorang berdiri di dekat sepatu berserakan di lokasi kejadian sehari setelah ledakan bom bunuh diri di sebuah Masjid di Garis Polisi, di Peshawar, provinsi KPK, Pakistan, Selasa (31/1/2023). Korban tewas akibat bom bunuh diri tersebut telah mencapai 92, kata polisi pada 31 Januari .
Foto: EPA-EFE/ARSHAD ARBAB
Pakai Seragam Polisi, Pelaku Ledakkan Bom di Masjid Pakistan. Foto: Seseorang berdiri di dekat sepatu berserakan di lokasi kejadian sehari setelah ledakan bom bunuh diri di sebuah Masjid di Garis Polisi, di Peshawar, provinsi KPK, Pakistan, Selasa (31/1/2023). Korban tewas akibat bom bunuh diri tersebut telah mencapai 92, kata polisi pada 31 Januari .

IHRAM.CO.ID, ISLAMABAD — Pelaku bom bunuh diri yang menargetkan sebuah masjid di dalam kompleks polisi di Peshawar, diduga adalah anggota Taliban Pakistan yang menyamar sebagai polisi.

“Rekaman CCTV menunjukkan tersangka pembom tiba di pos pemeriksaan polisi dengan skuter, meminta polisi arah ke masjid, dan diizinkan lewat karena dia berseragam,” kata Kepala Polisi Wilayah Khyber Pakhtunkhwa Pakistan, Moazzam Jah Ansari, dilansir dari Saudi Gazette, Jumat (3/2/2023).

Baca Juga

“Ini adalah pengebom bunuh diri dan kami telah melacak gerakannya. Dia berseragam polisi,” kata Ansari.

“Kami mendekati jaringan. Setiap kehidupan para martir kita akan dibalas,” tambahnya.

Para pejabat sebelumnya telah menyebutkan jumlah korban tewas lebih dari 100, tetapi beberapa mayat dihitung dua kali, kata Ansari. Ledakan itu juga melukai 217.

Perkembangan itu terjadi satu hari setelah polisi di Peshawar menangkap beberapa tersangka. Polisi percaya 12 kilogram (26,5 pon) bahan peledak digunakan oleh pembom.

Rekaman video menunjukkan dinding masjid yang hancur, jendela kaca dan panelnya hancur oleh ledakan kuat.

Pekerja darurat mencari korban selamat, tetapi pihak berwenang mengatakan sebagian besar dari mereka yang ditemukan di bawah puing-puing sudah mati.

Ledakan pada Senin (30/1/2023) menyoroti situasi keamanan yang memburuk di Peshawar, ibu kota provinsi Khyber-Pakhtunkhwa yang bergolak yang berbatasan dengan Afghanistan, dan tempat serangan yang sering dilakukan oleh Taliban Pakistan, yang dikenal sebagai Tehreek-e-Taliban (TTP).

TTP telah mengirimkan pesan yang saling bertentangan tentang apakah mereka di balik serangan itu.

Pejabat TTP Sarbakaf Mohmand dan Omar Mukaram Khurasani sebelumnya mengatakan ledakan itu sebagai "balas dendam" atas kematian militan TTP Khalid Khorasani tahun lalu. Tetapi juru bicara utama TTP, Muhammad Khorasani, kemudian membantah jika TTP terlibat dalam pemboman di tempat ibadah.

Serangan itu terjadi selama periode berbatu bagi Pakistan, yang juga berjuang dengan krisis biaya hidup dan ekonomi yang diperburuk oleh banjir yang menghancurkan pada tahun lalu.

Sumber:

https://saudigazette.com.sa/article/629498/World/Asia/Pakistan-mosque-bomber-was-disguised-as-a-policeman-official-says

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement