Jumat 03 Feb 2023 20:18 WIB

Lebih Efisien, Waket Komisi VIII DPR Usulkan Haji 35 Hari

Pengurangan masa perjalanan haji dapat mengefisiensikan biaya haji 2023.

Wakil Ketua Komisi VIII, Diah Pitaloka (tengah) dari Fraksi PDI Perjuangan
Foto: Fraksi PKS
Wakil Ketua Komisi VIII, Diah Pitaloka (tengah) dari Fraksi PDI Perjuangan

IHRAM.CO.ID, JAKARTA -- Wakil Ketua Komisi VIII DPR RI, Diah Pitaloka meminta pemerintah serius mempertimbangkan pengurangan masa perjalanan haji menjadi 35 hari.

Pengurangan masa perjalanan haji dapat mengefisiensikan biaya haji 2023. "Kami meminta kepada Kementerian Agama, Kementerian Perhubungan dan Maskapai Penerbangan untuk memperjuangkan perubahan kebijakan di Arab Saudi mengenai jadwal pemberangkatan pesawat kita, agar tidak mengambil hari terlalu panjang. Jadi masih dalam rentang waktu 30-35 hari," ujar Diah, Jumat (3/2/2023). 

Baca Juga

Apabila masa perjalanan haji dipangkas 7 hari menjadi hanya 35 hari saja, maka komponen konsumsi dalam BPIH bisa ditekan hingga lebih dari Rp322 miliar.

"Biaya satu kali makan adalah SAR 18. Sehari jemaah dapat 3 kali makan, artinya 18x3 = SAR 54. Jumlah itu dikalikan total jemaah haji sebanyak 203.000 jemaah (54x203.000), maka hasilnya SAR 10.962.000. Lalu dikalikan lagi jumlah pengurangan masa haji 7 hari, maka hasilnya SAR 76.734.000. Terakhir dikalikan lagi dengan nilai kurs SAR yang diasumsikan sebesar Rp4.200, maka hasil efisiensinya mencapai Rp322.282.800.000," jelas Diah.  

 

"Itu baru efisiensi dari sisi konsumsi saja, belum dari sisi pelayanan, SDM dan sebagainya," sambung Politisi PDI Perjuangan tersebut.

Adapun teknis penerbangan sendiri, Diah menyebut segala sesuatunya sudah sangat memadai, baik dari sisi bandara di Arab Saudi maupun jumlah penerbangan.

"Agar bisa merealisasikan haji 35 hari, maka dibutuhkan jumlah penerbangan 15 kali sehari” ini sangat dimungkinkan.

"Jadi ini tinggal bagaimana pemerintah Indonesia memperjuangkan rencana ini melalui lobi kepada Kerajaan Arab Saudi. Sekali lagi harus diperjuangkan," sambung Diah.

Ia pun mengatakan, bahwa haji 35 akan mengganggu rangkaian ibadah haji lainnya, yang selama ini telah dilaksanakan, termasuk ibadah arbain di Madinah.

Ketua Pelaksana Harian Forum Komunikasi Kelompok Bimbingan Ibadah Haji dan Umrah (FK KBIHU) periode 2016-2022, Qasim Shaleh memperkuat pendapat Diah Pitaloka.

Tak mengganggu rangkaian haji

Haji 35 hari sama sekali tidak mengganggu rangkaian ibadah haji. Inti haji di Arafah, Muzdalifah dan Mina (Armuzna) hanya 6 hari, kemudian arbain di Madinah hanya 8 hari.

"Jadi sangat-sangat tidak mengganggu secara ibadah. Sebetulnya pengurangan masa haji ini sudah kita usulkan kepada pemerintah, mengapa harus 42 hari?"  kata Qasim.

Apalagi, saat ini bandara di Jeddah sudah mengalami perluasan, sehingga jumlah penerbangan sangat mungkin bertambah.

"Paling hanya slot penerbangannya saja yang perlu dibahas, karena itu kewenangan kerajaan Arab Saudi," pungkas Qasim.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement