Kamis 09 Feb 2023 07:44 WIB

Bandara Sultan Iskandar Muda Jadi Pemberangkatan Umrah

Keberangkatan umrah dari Aceh lebih dekat ketimbang melalui bandara lainnya

Jamaah umrah asal Indonesia berswafoto dengan latar belakang Jabal Rahmah di Mekkah, Arab Saudi, Sabtu (3/12/22022). Jabal Rahmah adalah salah satu tempat yang dikunjungi umat muslim usai menjalankan ibadah umroh untuk berwisata religi yang di atas bukit terdapat monumen yang menjadi simbol bertemunya Adam dan Hawa.
Foto: ANTARA FOTO/Muhammad Iqbal
Jamaah umrah asal Indonesia berswafoto dengan latar belakang Jabal Rahmah di Mekkah, Arab Saudi, Sabtu (3/12/22022). Jabal Rahmah adalah salah satu tempat yang dikunjungi umat muslim usai menjalankan ibadah umroh untuk berwisata religi yang di atas bukit terdapat monumen yang menjadi simbol bertemunya Adam dan Hawa.

IHRAM.CO.ID, BANDA ACEH -- Anggota Dewan Perwakilan Rakyat Aceh (DPRA) Tgk Irawan Abdullah mengapresiasi dukungan Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi menjadikan Bandara Sultan Iskandar Muda (SIM) Aceh Besar sebagai pusat pemberangkatan umrah untuk wilayah Indonesia Barat.

"Kami atas nama lembaga DPR Aceh sangat mengapresiasi dan mendukung penuh kebijakan yang telah disampaikan Menhub Budi tersebut," kata Irawan Abdullah, di Banda Aceh, Selasa (7/2/2023).

Baca Juga

Irawan mengatakan, dengan status sebagai bandara Internasional, sudah sepatutnya bandara SIM Aceh Besar itu menjadi salah satu pusat pemberangkatan jamaah umrah.

Apalagi, kata Irawan, kebijakan itu telah diperkuat dengan lahirnya Qanun Aceh Nomor 5 tahun 2020 Tentang Penyelenggaraan dan Pengelolaan Ibadah Haji dan Umrah yang sudah disahkan lembaga DPR Aceh dua tahun lalu.

"Dalam pelaksanaan ibadah haji selama ini beberapa pesawat dari daerah lain di Indonesia juga melakukan transit di bandara SIM guna mengisi bahan bakar sebelum melanjutkan perjalanan ke Arab Saudi," ujarnya.

Keberangkatan umrah dari Aceh lebih dekat ketimbang melalui bandara lainnya sesuai dengan jalur penerbangan menuju Arab Saudi.

"Dengan dijadikannya bandara SIM sebagai pusat pemberangkatan umrah, dari segi ekonomi juga akan menambah penghasilan untuk Aceh," katanya.

Irawan menambahkan, jika pelaksanaan tersebut berjalan dengan sempurna, maka secara otomatis dapat mempromosikan Aceh sebagai salah satu daerah dalam wilayah NKRI yang berlandaskan syariah islam.

Serta memberikan dampak besar terhadap pertumbuhan ekonomi masyarakat di Tanah Rencong, khususnya di sekitaran bandara SIM. Bahkan, kunjungan wisatawan mancanegara ke Aceh bisa terus meningkat.

"Aceh sebagai daerah yang menerapkan nilai-nilai syariat Islam tentu akan menjadi contoh bahwa ini bagian dari salah satu keistimewaan dan kekhususan Aceh," demikian Irawan.

Sebelumnya, Menhub Budi Karya Sumadi memastikan penerbangan jamaah umrah dan haji Provinsi Aceh akan langsung dari bandara internasional SIM Blang Bintang Aceh Besar menuju Arab Saudi, tidak melalui Sumatera Utara lagi.

Terhadap hal itu, Pj Gubernur Aceh Achmad Marzuki berharap penerbangan internasional di bandara SIM dapat terus dipertahankan termasuk untuk pemberangkatan jamaah haji dan umrah dalam upaya mendukung pertumbuhan ekonomi rakyat Aceh.

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
Advertisement
Advertisement