Selasa 25 May 2021 14:02 WIB

Al-Ghafiqi, Pemimpin Pasukan Muslim Taklukkan Prancis

Pemimpin Pasukan Muslim Taklukkan Prancis

Rep: Umar Mukhtar/ Red: Muhammad Subarkah
Penaklukan Muslim di Prancis.
Foto: google.com
Penaklukan Muslim di Prancis.

IHRAM.CO.ID, JAKARTA -- Penaklukan Islam di Andalusia pada 711 M terjadi di bawah kepemimpinan Tariq bin Ziyad. Penaklukan berlanjut di luar tanah Goth (sekarang Spanyol), untuk mencapai wilayah kaum Frank (Prancis) dan mencapai negara bagian Septimania (di barat Prancis sekarang).

Namun, setibanya mereka di kota Lyon Prancis, datang utusan Khalifah Umayyah Al-Walid bin Abdul Malik kepada Tariq bin Ziyad dan Musa bin Nushair. Keduanya diperintah untuk menghentikan operasi militer dan kembali ke ibu kota Damaskus. Dengan demikian penaklukan berhenti pada titik ini.

Pada 719 M, di era Khalifah Umar bin Abdul Aziz, Al-Samh bin Malik Al-Khawlani ditunjuk untuk mengerjakan rekonstruksi Andalusia, lalu diperintah pergi ke negara bagian Septimania pada tahun 720 M untuk menjadi pangkalan penaklukan Islam di Eropa kembali.

Setelah mencaplok semua basis Septimania, Al-Samh menuju ke timur untuk terlibat dalam pertempuran dengan Kerajaan Aquitaine, dan menuju ke ibu kotanya, Toulouche (Toulouse) di barat daya Prancis. Penguasa Kerajaan Aquitaine saat itu adalah Udo, yang membentuk pasukan besar dan berbaris untuk perang. Banyak Muslim yang terbunuh, termasuk Al-Samh terbunuh. Tentara Islam kembali ke Septimania pada tahun 721 Masehi.

 

His Highness Emir Abdul Rahman Al Ghafiqi (b. - c.732) - Genealogy

Keterangan foto: Abdul Rahman bin Abdullah Al-Ghafiqi

Dalam situasi sulit ini, pemimpin yang dipilih untuk menggantikan Al-Samh adalah Abdul Rahman bin Abdullah Al-Ghafiqi, sampai penguasa baru datang dari negara Umayyah. Al-Ghafiqi menghabiskan waktu singkat dalam pemerintahan Andalusia, di mana ia mampu menegakkan aturan Muslim di Septimania dan pusatnya.

Pada 731 M, di era Khalifah Hisham bin Abdul Malik, Ghafiqi ditunjuk sebagai gubernur Andalusia. Andalusia menyambut baik penunjukan Al-Ghafiqi sebagai penguasanya, karena ia populer di kalangan rakyatnya dan memiliki prestise di antara para prajurit tentaranya, sehingga suku-suku tersebut berkumpul di bawah panjinya.

Ghafiqi pada tahun 732 M merapatkan barisan untuk berangkat ke utara, menembus dua kerajaan Aragon dan Navarre, dan menyeberangi Pamplona lalu memasuki Prancis dan berbaris di kota Arles di Prancis, yang terletak di Sungai Rhone, dan menaklukkannya.

Setelah pertempuran sengit yang membuat pasukan Odo kehilangan banyak tentara, Ghafiqi berbaris ke barat untuk menyerang Kerajaan Aquitaine. Udo mencoba menghentikan gerak maju, dan bertemu dengan kaum Muslim di tepi Sungai Dardon, tetapi pasukannya dikalahkan.

Kerajaan Aquitaine pun jatuh ke tangan kaum Muslimin. Namun Ghafiqi tidak berhenti pada titik ini. Bersama tentaranya, dia merebut Lyon, salah satu kota Prancis yang paling penting. Untuk menyelesaikan penaklukan Prancis dengan memasuki Paris, Ghafiqi meresmikan seluruh bagian selatan Prancis dari timur ke barat pada jalur yang diperpanjang 1.000 mil hanya dalam beberapa bulan.

Ghafiqi adalah satu-satunya pemimpin Muslim yang berhasil memperluas penaklukkan sampai ke tengah Eropa. Namun, pemimpin kaum Frank, Karl Martel, tidak tinggal diam. Dia tidak hanya mengumpulkan tentara kerajaan Frank, tetapi juga termasuk tentara Jerman, suku yang biasanya berperang dengan kaum Frank.

Pertempuran tersebut adalah pertemuan antara Timur dengan peradabannya dan Islam saat itu, melawan Barat yang diwakili Eropa dan kerajaan Frank dengan agama Kristennya bersama kekuatan Eropa lainnya.

Pada akhir Oktober tahun 732 M, kedua pasukan itu berhadapan. Pada hari kesepuluh pertempuran, tentara Muslim berhasil meraih kemenangan. Namun, di tengah situasi ini, kaum Frank mengambil celah di kamp rampasan kaum Muslim. Akibatnya, sebagian besar pasukan memberontak untuk melindungi rampasan.

Ghafiqi mencoba memulihkan keadaan dan bergerak di antara para prajurit, mengumpulkan diaspora mereka lagi. Ketika itulah, sebuah anak panah mengenai dirinya dan dia pun terbunuh pada 732 M. Dalam kondisi itu, para pemimpin tentara Muslim memutuskan untuk mundur menuju pangkalan mereka di Septimania. 

Kehidupan pemimpin Abdul Rahman al-Ghafiqi berakhir. Ini adalah pertempuran terpenting yang disaksikan umat Islam saat itu di hadapan kekuatan Eropa di rumah mereka sendiri, di Prancis.

Sumber: https://arabicpost.net/%d8%ab%d9%82%d8%a7%d9%81%d8%a9/%d8%b4%d8%ae%d8%b5%d9%8a%d8%a7%d8%aa/2021/05/15/%d8%b9%d8%a8%d8%af%d8%a7%d9%84%d8%b1%d8%ad%d9%85%d9%86-%d8%a7%d9%84%d8%ba%d8%a7%d9%81%d9%82%d9%8a-%d8%a7%d9%84%d8%a5%d8%b3%d9%84%d8%a7%d9%85-%d8%a3%d9%88%d8%b1%d9%88%d8%a8%d8%a7/

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement