Sabtu 10 Jul 2021 20:20 WIB

Unik, Rumah Gadang di Solok Terbuat dari Beton

Biasanya bahan untuk pembuatan rumah gadang memang dari kayu

Pengunjung membaca sejarah dan informasi rumah gadang setelah scan kode QR di perkampungan adat Sijunjung, Sumatera Barat, Ahad (29/11/2020). Rumah gadang di kawasan itu dipasangi kode QR agar pengunjung dapat mengetahui sejarah dan informasi tentang masing-masing rumah sebagai upaya digitalisasi kampung adat .
Foto:

Kendati demikian ia mengaku banyak juga masyarakat setempat yang meminatinya. Bahkan sudah 10 rumah gadang terbuat dari beton yang berhasil dibangunnya di daerah itu.Selain itu, terkait tingkat kerumitan pembuatannya menurut Syahulza membangun rumah gadang dengan beton ataupun kayu sama-sama rumit.

"Hanya saja bedanya kalau pakai kayu bisa dikerjakan dari rumah dan pakai beton langsung dikerjakan di lokasi rumah gadang itu akan dibangun," ujar dia.

Selain itu, menurut dia untuk biaya, lebih mahal biaya rumah gadang menggunakan kayu ketimbang beton. Karena keberadaan kayu yang mulai langka dan mahal di pasaran.

"Kalau pengerjaan rumah gadang pakai kayu lebih lama karena kayu harus dirapikan dulu setelah itu diukir dan dicat. Kalau beton setelah dipasang bisa langsung diukir," ucapnya.

Selain itu, waktu pengerjaan umah gadang dari beton juga cepat, yakni sekitar delapan hingga 10 bulan. Sedangkan rumah gadang berbahan kayu sekitar satu tahun."Biasanya rumah gadang ini untuk kaum atau suku yang digunakan sebagai tempat musyawarah niniak mamak kaum," ujar dia.

Jarang sekali yang membangun rumah gadang untuk rumah pribadi karena biayanya yang sangat mahal mulai dari Rp1,5 miliar bahkan lebih.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement