Sabtu 10 Jul 2021 21:00 WIB

Pawai Perdamaian Srebrecina Didukung Bulan Sabit Merah Turki

Bulan Sabit Merah Turki sediakan makanan untuk peserta demonstrasi di Srebrenica

Pawai perdamaian memperingati 26 tahun tragedi genosida di Srebrenica Bosnia.
Foto: Anadolu agency
Pawai perdamaian memperingati 26 tahun tragedi genosida di Srebrenica Bosnia.

IHRAM.CO.ID, NEZUK, Bosnia dan Herzegovina -- Bulan Sabit Merah Turki minggu ini mendistribusikan makanan untuk orang-orang yang ambil bagian dalam Pawai Perdamaian menandai peringatan 26 tahun genosida Srebrenica 1995.

Mulai Jumat ini, kelompok tersebut menawarkan layanan katering bergerak di tempat distribusi makanan bagi para demonstran yang berangkat dari kota Nezuk.

Nurdal Durmus, kepala relawan, mengatakan kepada Anadolu Agency bahwa Bulan Sabit Merah Turki adalah mitra organisasi yang bekerja sama dengan Palang Merah Bosnia dan Herzegovina.

“Kami tidak hanya mendampingi pawai tetapi juga menyediakan perlengkapan catering seperti makanan, makan, dan buah-buahan selama perjalanan dari kendaraan mobile catering kami,” kata Durmus.

 

Juga menawarkan pertolongan pertama dan layanan kesehatan selama kegiatan pawai, dia mengatakan, "Tenaga kesehatan dan sukarelawan dari keluarga Bulan Sabit Merah dan Palang Merah kami meningkatkan kesadaran masyarakat dengan mengambil bagian dalam acara semacam itu."

Secara tradisional, ribuan orang dari seluruh dunia datang ke Nezuk setiap tahun untuk ambil bagian dalam aksi demonstrasi tersebut.

Pawai 3 hari untuk peringati 8.000 korban genosida

Peserta akan berbaris selama tiga hari mulai Kamis dan menghabiskan malam di area yang ditentukan.

Pawai itu diperkirakan akan berakhir di sebuah pemakaman di Potocari, sebuah desa di timur Bosnia-Herzegovina, barat laut Srebrenica, di mana doa pemakaman dan upacara peringatan akan diadakan untuk para korban.

Sejak 2005, ribuan orang telah mengambil bagian dalam Mars Mira, atau Pawai Perdamaian, mengikuti jalur hutan yang sama yang digunakan oleh orang-orang Bosnia ketika mereka melarikan diri dari genosida Srebrenica.

Lebih dari 8.000 pria dan anak laki-laki Muslim Bosnia terbunuh ketika pasukan Serbia Bosnia menyerang "daerah aman" PBB di Srebrenica pada Juli 1995, meskipun ada pasukan Belanda yang bertugas sebagai penjaga perdamaian internasional.

Srebrenica dikepung oleh pasukan Serbia yang berusaha merebut wilayah dari Muslim Bosnia dan Kroasia untuk membentuk sebuah negara.

Dewan Keamanan PBB menyatakan Srebrenica sebagai "daerah aman" pada musim semi 1993, tetapi pasukan Serbia yang dipimpin oleh Jenderal Ratko Mladic menyerbu zona PBB.

Pada 2019 Mladic dijatuhi hukuman seumur hidup atas kejahatan perang, kejahatan terhadap kemanusiaan, dan genosida.

Pasukan Belanda gagal bertindak ketika pasukan Serbia menduduki daerah itu, menewaskan sekitar 2.000 pria dan anak laki-laki pada 11 Juli.

Sekitar 15.000 penduduk Srebrenica melarikan diri ke pegunungan sekitarnya, tetapi pasukan Serbia memburu dan membunuh 6.000 orang di hutan.

Mayat para korban ditemukan di 570 daerah yang berbeda.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement