Senin 09 Aug 2021 12:11 WIB

KH Ahmad Al-Hadi Perintis Pesantren di Bali (III-Habis)

KH Ahmad Al Hadi segera dipilih secara aklamasi sebagai Rais Aam Cabang NU Jembrana

Rep: Muhyiddin/ Red: Agung Sasongko
Nahdlatul Ulama
Nahdlatul Ulama

IHRAM.CO.ID,  Sekira periode 1930-an, ada dinamika dalam konteks umat Islam di Bali. Gerakan-gerakan Islam puritan mulai menyebar luas di daerah berjulukan Pulau Dewata itu.

Di Jembrana, fenomena demikian kala itu cukup terasa. Rifkil Halim Muhammad dalam artikelnya di laman nu.or.id, Pendiri NU Pertama di Bali, menjelaskan situasi demikian. KH Ahmad al-Hadi waktu itu telah menjadi seorang ulama besar di Jembrana.

Baca Juga

Sebagai seorang yang berpegang pada ahlussunah waljamaah (asjwaja), ia ingin agar paham puritanisme tidak menggerus aswaja. Bagaimanapun, gerakan puritan itu ternyata lebih terorganisasi. K

iai Ahmad pun memandang, kalangan aswaja semestinya dapat membuat organisasi pula. Dengan demikian, gerakan dihadapi dengan gerakan pula, bukan antar-personal. Intinya, harus ada wadah persatuan yang dapat mengamankan akidah aswaja.

 

Pada 1934, kaum aswaja di Bali menerima kedatangan seorang tokoh Nahdlatul Ulama, yakni KH Abdul Wahab Hasbullah. Dengan hanya menumpangi jukong, Kiai Wahab Hasbullah menyeberangi Selat Bali dan mendarat di Pelabuhan Jembrana.

 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement