Senin 30 Aug 2021 19:30 WIB

Strategi Industri Fesyen Muslim Bertahan di Masa Pandemi

Industri fesyen Muslim mencoba untuk terus bertahan di masa pandemi.

Rep: Lida Puspaningtyas/ Red: Agung Sasongko
Model memperagakan busana muslim pada malam puncak pergelaran Fashion Show Aceh Sharia Festival 2021 secara virtual di Banda Aceh, Aceh, Sabtu (7/8/2021). Kegiatan Aceh Sharia Festival 2021 yang digelar pemerintah Aceh bekerja sama dengan Bank Indonesia  itu bertujuan mendorong perkembangan usaha industri fesyen muslim dan perekonomian syariah secara global.
Foto: ANTARA/Ampelsa
Model memperagakan busana muslim pada malam puncak pergelaran Fashion Show Aceh Sharia Festival 2021 secara virtual di Banda Aceh, Aceh, Sabtu (7/8/2021). Kegiatan Aceh Sharia Festival 2021 yang digelar pemerintah Aceh bekerja sama dengan Bank Indonesia itu bertujuan mendorong perkembangan usaha industri fesyen muslim dan perekonomian syariah secara global.

IHRAM.CO.ID,  JAKARTA -- Industri fesyen Muslim mencoba untuk terus bertahan di masa pandemi. Sejumlah strategi diterapkan agar bertahan. 

CEO PT Kals Corpora Indonesia, Haykal Kamil menerapkan strategic collaboration untuk mempertahankan mereknya agar tetap berkelanjutan. Ia mengakui adanya penurunan bisnis yang signifikan di awal pandemi yang cukup sulit diatasi.

Baca Juga

"Anggaplah kita produksi hingga 100 ribu pakaian di awal tahun, karena pandemi hanya terserap 20 ribu pakaian, itu juga belum dibayar," katanya dalam Webinar Muharram Marketing Festival 2021 yang digelar MarkPlus Islamic dengan tema Menakar Dinamika Pemasaran Islami Industri Fashion dan Kosmetik, Senin (30/8).

Ini membuatnya harus berinovasi agar tetap relevan dengan pasar. Ia pun menyiapkan ekspansi ke market-market yang berbeda melalui berkolaborasi dengan berbagai influencer dan memperkuat digital marketing.

Extraordinary menjadi kata yang digunakan Haykal dalam menggambarkan strategi kolaborasinya. Ia menggandeng tak hanya publik figur dengan beragam latar belakang, seperti Cut Meyriska, Ratna Galih, dan

Marsha Natika, tapi juga kerja sama secara lintas industri seperti dengan Geprek Bensu, Glade, dan Maybelline.

 

 

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement