Selasa 12 Oct 2021 06:50 WIB

Afghanistan Alami Kemerosotan Ekonomi Sejak 1990-an

Afghanistan mengalami kemerosotan ekonomi paling serius sejak 1990-an.

Rep: Haura Hafizah/ Red: Agung Sasongko
 Laila berpose untuk foto saat dia bermain di lingkungan miskin tempat ratusan pengungsi internal dari bagian timur negara itu telah tinggal selama bertahun-tahun, di Kabul, Afghanistan, Senin, 27 September 2021.
Foto:

"Sangat menyedihkan bahwa selama berminggu-minggu krisis kemanusiaan baru saja meningkat dan membesar dengan kecepatan yang luar biasa,” kata Direktur Program Pangan Dunia untuk Afghanistan, Mary-Ellen McGroarty.

Lalu, tiga perempat dari pengeluaran negara pernah datang dari organisasi internasional tetapi sejak pengambilalihan Taliban dukungan keuangan telah ditunda. Seorang karyawan di sebuah toko roti mengatakan bahwa para pekerja di Afghanistan meminta Imarah Islam untuk meningkatkan hubungan dengan negara-negara tetangga dan seluruh dunia sehingga harga turun.

Di kafe Tabasum, debu di atas meja melukiskan gambaran ilustratif tentang kafe yang dulunya ramai.  Kemerosotan ekonomi, dikombinasikan dengan ketakutan akan Taliban, memaksa pemiliknya, seorang wanita berusia 23 tahun untuk mengunci pintu. 

Dia mengatakan bahwa semua staf perempuannya berhenti masuk karena takut bahwa suatu hari nanti Taliban akan masuk dan memukuli mereka.

Menurut Taliban, beberapa bantuan mungkin sedang dalam perjalanan mereka mengatakan pada hari Minggu bahwa AS telah setuju untuk memberikan bantuan kemanusiaan sementara menolak untuk memberikan pengakuan kepada Taliban sebagai pemimpin baru negara itu. 

 

Akhir pekan ini, pembicaraan langsung pertama antara AS dan Taliban terjadi sejak AS menarik pasukan dari Afghanistan pada akhir Agustus.  AS belum memberikan konfirmasi yang jelas tentang bantuan tersebut, yang menyatakan pada hari Minggu bahwa kedua belah pihak membahas pemberian bantuan kemanusiaan yang kuat dari Amerika Serikat langsung kepada orang-orang Afghanistan.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement